Allopanisad? hmm

Daftar 200 Upaniṣad yang dikodifikasi oleh Viśva Bandhu Śāstri di dalam “Vaidika Padānukrama Kośa” (edisi Lahore 1945)

  1. Atharvaśikhā                                  36. Kāmarāja-kīlitoddhāra
  2. Akshamālikā                                  37. Kālī-medhā-dīkshita
  3. Adhi                                               38. Kālāgni-rudra
  4. Advaya-tāraka                                39. Kālikā
  5. Advaita                                           40. Kuṇḍikā
  6. Advaita-bhāvanā                            41. Kṛshṇa
  7. Adhyātma                                       42. Kṛshṇa-purushottama
  8. Amṛtanāda                                     43. Kena
  9. Annapūrṇā                                     44. Kaivalya
  10. Amṛta bindu                                   45. Kaushītaki-Brāhmaṇa
  11. Aruṇa                                             46. Kaula (1)
  12. Allāh                                              47. Kaula (2)
  13. Avadhūta (1)                                  48. Kshurikā
  14. Avadhūta (2)                                  49. Gaṇapati
  15. Avyakta                                          50. Garuḍa
  16. Atharvaśiras                                   51. Garbha
  17. Ātma (1)                                         52. Gāyatrī
  18. Ātma (2)                                         53. Gāyatrī-rahasya
  19. Ācamana                                        54. Guhya-kālī
  20. Ātharvana-dvitīya                          55. Guhya-shoḍhānyasa
  21. Ātma-pūjā                                      56. Gopāla-pūrva-tāpinī
  22. Ātma-bodha                                   57. Gopala-uttara-tāpinī
  23. Āruṇika                                          58. Gopī-candana
  24. Ārsheya                                          59. Caturveda
  25. Āśrama                                           60. Cakra
  26. Itihāsa                                             61. Cākshusha
  27. Īśa                                                   62. Cūlika
  28. Ūrdhva-puṇḍra                              63. Chāndogya
  29. Ekākshara                                      64. Chāgaleya
  30. Aitareya                                          65. Jābāla
  31. Kaṭha                                              66. Jābāla-darśana
  32. Kaṭha-rudra                                    67. Jābāli
  33. Kali-saṁtaraṇa                              68. Tāra-sāra
  34. Kaṭha-śruti                                     69. Tārā
  35. Kātyāyana                                      70. Turīya

71.  Turīyātīta                                           109. Praṇava (1)

72.  Tulasī                                                 110. Praṇava (2)

73.  Tejobindu                                           111. Prāṇāgnihotra

74.  Taittirīya                                            112. Bahvṛca

75.  Tripura                                               113. Bāshkala

76.  Tripurā                                               114. Bilva

77.  Triśikhi-brāhmaṇa                             115. Bṛhadāraṇyaka

78.  Tripādvibhūti-mahānārāyaṇa            116. Bṛhajjābāla

79.  Dakshiṇā-mūrti                                  117. Brahma

80.  Dattātreya                                          118. Brahmabindu

81.  Devī                                                   119. Brahma vidyā

82.  Dvaya                                                120. Bhasma-jābāla

83.  Dhyānabindu                                     121. Bhava-saṁtāraṇa

84.  Nārāyaṇa                                           122. Bhāvanā

85.  Nārāyaṇa-pūrva-tāpinī                      123. Bhikshuka

86.  Nārāyaṇa-uttara-tāpinī                      124. Maṭhamrāya

87.  Nādabindu                                         125. Maṇḍala-brāhmaṇa

88.  Nārada-parivrājaka                            126. Mahā-nārāyaṇa

89.  Nārada                                               127. Mantrikā

90.  Nirālamba                                          128. Mahāvākya

91.  Nirukta                                               129. Mahā

92.  Nirvāṇa                                              130. Māṇḍukya

93.  Nīlarudra                                            131. Muktikā

94.  Nṛsiṁha-pūrva-tāpinī                        132. Muṇḍaka

95.  Nṛsiṁha-uttara-tāpinī                        133. Mudgala

96.  Nṛsiṁha-shaṭcakra                            134. Mṛtyu-lāṅgūla

97.  Pañca-brahma                                    135. Maitrāyaṇī

98.  Paramahaṁsa-parivrājaka                 136. Maitrī

99.  Paramahaṁsa                                    137. Maitreyī

100. Parabrahma      138.   Yajñopavīta

101. Pāramātmika    139.   Yājñavalkya

102. Pārāyaṇa 140.   Yoga-kuṇḍalī

103. Pāśupata-brahma       141.   Yoga-cūḍamaṇi

104. Piṇḍa      142.   Yoga-tattva (1)

105. Piṇḍa-brahmāṇḍa      143.   Yoga-tattva (2)

106. Pitāmbara         144.   Yogarāja

107. Piṅgala    145.   Yoga-śikhā

108. Praśna     146.   Rāja-śyāmalā-rahasya

147. Rāma-pūrva-tāpinī                           174. Śaunaka

148. Rāma-uttara-tāpinī                           175. Śyāmala

149. Rādhā                                               176. Śvetāśvatara

150. Rāma-rahasya                                   177. Shoḍha

151. Rudra                                                178. Sadananda

152. Rudra-Jābāla                                     179. Saṁkarshaṇa

153. Rudra-hṛdaya                                   180. Saṁnyāsa (1)

154. Lāṅgūla                                             181. Saṁnyāsa (2)

155. Liṅga                                                 182. Sarasvatī-rahasya

156. Vana-durgā                                       183. Sarva-sāra

157. Vaṭuka                                              184. Sāma-rahasya

158. Varada-pūrva-tāpinī                         185. Sāvitrī

159. Varada-uttara-tāpinī                         186. Siddhānta-sāra

160. Vajra-pañjara                                    187. Siddhānta-śikhā

161. Varāha                                              188. Sitā

162. Vajra-sūcikā                                      189. Sudarśana

163. Vāsudeva                                          190. Subāla

164. Viśrāma                                            191. Sumukhi

165. Vidyā-tāraka                                     192. Sūrya

166. Śarabha                                             193. Surya-tāpinī

167. Śāṭyāyanīya                                      194. Saubhagya-lakshmī

168. Śāṇḍilya                                           195. Skanda

169. Śārīraka                                            196. Sva-saṁvedya

170. Śiva                                                   197. Hayagrīva

171. Śiva-saṁkalpa (1)                            198. Haṁsa

172. Śiva-saṁkalpa (2)                            199. Haṁsa-shoḍha

173. Śuka-rahasya                                    200. Heramba

16 Agustus jam 20:41 · SukaTidak Suka · Berhenti LanggananBerlangganan · Laporkan
    • Ari Becakada penjelasan kenapa mesti 108 baik jumlah Upanishad, 108 Pancharatra Agama, ataupun jumlah japa mala yang 108;”The significance of the number 108 goes back to Vedic astronomy. Vedic astronomy has divided the ecliptic (path taken the sun, moon and planets from a geocentric perspective) into two superimposing zodiacs. The first zodiac (which is older) divides the ecliptic into 27 nakshatras (asterisms), and each nakshatra is further divided into 4 divisions (padas). Therefore, 27 x 4 = 108. Similarly, the second zodiac divides the ecliptic into 12 rashis (constellations, the 12 sun signs), and each rashi is further divided into 9 sections (amshas). Therefore, 12 x 9 = 108. The nakshatras and rashis are superimposed and bear a permanent relationship of 2.25 nakshatras = 1 rashi.”

      merujuk pada Upanishad diatas akan kelihatan mana yang tepat dan mana yang tidak karena Upanishad pasti akan merujuk pada salah satu dari Veda Samhita, nah klo nantinya ada bagian dalam Upanishad tidak terdapat dalam Veda Samhita maka dapat dipastikan itu bukan Upanishad yang benar…🙂

      Rabu pukul 14:26 · SukaTidak Suka · 4 orangMemuat…
    • Vernica Suzumiya Part IIBoleh minta referensinya.?? ^^

      Rabu pukul 14:30 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniBoleh. Sharma, Shubhra. 1985. Life in the Upanishads. New Delhi: Abhinav Publications.

      Kamis pukul 14:05 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniHal 25-27

      Kamis pukul 14:09 · SukaTidak Suka
    • Edy Luph Epikhehehehe…upanisad penyusup ya?

      Kamis pukul 14:31 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniTra tahu hehe, cari tahu sendiri toh, kalau su temukan jawabannya simpan aja di hati siapa tahu ada manfaatnya, namaste.

      Kamis pukul 14:34 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniBenar atau tidak benar, jawaban sebenarnya kembali kepada Sang Maha Pencipta yang maha mengetahui segala. Untuk percaya atau tidak, semua tergantung pada diri pribadi setiap hati, tidak ada paksaan hanya fakta yang dibabarkan di sini, bukan hanya sekedar omong kosong belaka. Siiip!

      Kamis pukul 14:37 · SukaTidak Suka
    • Ari Becak‎^^ fakta juga menyatakan bahwa ada beberapa Upanishad yang sengaja dipalsukan tuk kepentingan tertentu yang hanya mendompleng nama Upanishad tapi isi dan pembahasnnya jauh berbeda dengan isi Veda Samhita…🙂

      Kamis pukul 15:08 · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Edy Luph Epiksetiap Upanisad ada artinya..

      Kamis pukul 15:10 · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Abi Abdillah Al-HamzaniSudah tahu kok diributiin, intinya mari kita belajar melihat fakta/ilmu lain yang dimiliki oleh orang lain

      Kamis pukul 19:45 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniBoleh jadi apa yang kamu tidak ketahui, dia ketahui dan boleh jadi apa yang kamu ketahui dia belum tahu, itulah gunanya saling berbagi ilmu dan pengetahuan, mau benar atau salah semua yang menjusticekan manusianya masing2 karena si manusia itulah yg akan mengamalkannya atau tdk mengamalkannya, bukan makhluk lain.

      Kamis pukul 19:49 · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Abi Abdillah Al-HamzaniKalau dari sudut pandang “penulis” buku, status Allopanisad dalam Sabdakalpadrum tidak diragukan lagi keotentikannya. Penulis tidak hanya berpedomankan pada persetujuan para Sanatani Hindu terdahulu yg membenarkan otoritas Allopanisad dalam Pustaka suci Veda, tetapi penulis menarik kesimpulan ini dari hasil telaah penulis atas semua fakta yang ada baik dari yang pro dan kontra.

      Kamis pukul 19:50 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniAkhirnya dengan “kesadaran” hati penulis mengakui otoritas Upanisad tersebut sebagai bagian himne dari Atharvaveda Pippalada Sakha (yang pasti bukan versi manuskrip Oriyanya Profesor Durgamohan Bhattacharya) tetapi menurut versi terjemahan Atharvaveda Samhita dalam bahasa Persia dari abad keenam belas masehi.

      Kamis pukul 19:53 · SukaTidak Suka
    • Bagoes Genjing islam emang lucu ya?
      Di satu sisi Menyatakan Agama Selain islam adalah Kafir,musrik Syrik,di sisi lain Mencari Pembenaran Islam Pada agama kafir,Kalau Agama Selain Islam Adalah sesat Apakah Pantas Islam Mencari Pembenaran Pada Agama Lain yang sesat?
      Benar2 agama Tidak Konsisten Menghalalkan Segala Cara Untuk Menambah Umat###

      Kamis pukul 19:58 melalui seluler · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Vedanta YogaAbi Abdillah Al-Hamzani;
      sudah disepakati bahwa rujukan utama dari Upanisad adalah Catur Veda yang termasuk kedalam Veda Sruti, jadi semua isi upanisad tidak boleh bertentangan atau menyimpang dari Veda Sruti, dan jika ada hal yang menyimpang dari Veda Sruti maka kebenaran tetap berada di Veda Sruti karena Veda Sruti adalah patokan utama dari semua Sastra Veda Smerti

      Kamis pukul 19:58 · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Abi Abdillah Al-HamzaniTidak ada satu pun isi dari Allopanisad versi Sabdakalpadrumnya Radha Kanta Deva yang bertentangan dengan ajaran Veda. Bahkan di dalam Veda (terutama Rgveda) banyak disebutkan nama-nama non-Hindu, bahkan banyak istilah2 Sanskerta Veda dalam Veda Samhita yang berhomonim dengan istilah2 dalam bahasa Ibrani dan Arab (bahasa2 Semit). Bahkan, dikatakan didalam kitab Brahmana dari Rigveda bahwa Maharesi (nabi/rasul) tidak hanya datang dari kalangan bangsa Arya tapi juga datang dari kalangan Mleccha/Asura (non-Arya). Dan apa anehnya jika Veda meramalkan kedatangan tentang seorang maharesi dari golongan mleccha bukankan Veda isinya tentang masa lalu, masa sekarang dan masa depan? Jadi sudah pasti rahasia waktu pun sudah diceritakan dalam Veda sebelum peristiwa demi peristiwa terjadi, itulah bukti bahwa Veda juga asalnya adalah wahyu Tuhan (sabda Ilahi).

      Kamis pukul 20:02 · SukaTidak Suka
    • Vedanta Yogaapakah benar seperti itu, bisa diberikan referensi kata kata yang berhomonim tersebut. apakah itu benar benar ada dalam Rg Veda atau sekali lagi asusmsi yang menyimpang

      Kamis pukul 20:03 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniSaudara Vedanta Yoga, saya “kagum” dengan dalamnya pengetahuan dan kesadaran nurani saudara yg begitu bijaksana melebihi saya sendiri, di sini sekali lagi saya bertemu dengan jiwa-jiwa agung dari para Sanatani Hindu.

      Kamis pukul 20:05 · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Abi Abdillah Al-HamzaniNamaste, saudara Vedanta Yoga.

      Kamis pukul 20:05 · SukaTidak Suka
    • Bagoes Genjingnabi/rasul itu Beda dengan Resi,asura/mleccha itu bukan Non Arya,tapi Raksasa,Dan 1 lagi para Resi tidak Ada dri golongan Arya,semua Resi Adalah Penduduk Asli,-kacau banget,ckckckckc###

      Kamis pukul 20:10 melalui seluler · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Vedanta Yoga saya belum masuk katagori seperti itu
      mungkin andalah yang lebih mengetahui sastra Veda tapi sekali lagi belum tentu anda benar benar memahani apa yang ada dalam Sastra Vedanta tersebutkarena Veda tidak merujuk pada satu agama tapi Veda adalah pengetahuan untuk semua orang yang ingin mengetahui Kepribadian Tuhan.

      jikapun anda mengasumsikan Veda meramalkan keberadaan Nabi Muhammad SAW dan agama Islam seharusnya ada korelasi langsung dari Sastra Veda Sruti terhadap ajaran agama Islam dan tidak ada pertentangan sama sekali. tapi kita bisa melihat bukan ada hal yang tidak dijelskan dalam ajaran agama Islam yang ternyata ada dan dijelaskan dalam Sastra Veda

      Punarbhawa Tattwa; penjelasan mengenai reinkarnasi dan siklus roh.
      Karma Phala Tattwa; sebagai penyebab dari reinkarnasi
      Moksha Tattwa; sebagai tujuan tertinggi pencapaian spiritualitas bukan sekedar surga dan neraka yang tidak abadi

      disinilah point dan inti yang harus diselaraskan. karena memang ada perbedaan dalam Islam dan ajaran Veda. walau ada hal yang sama yaitu Ke_Esa_an Tuhan dan Aspek Tuhan yang Nirgunam Brahman, tapi sekali lagi Islam tidak mengenal Aspek Tuhan sebagai Bhagavan/Sagunam Brahman dan juga penjelasan mengenai Atman/Sang Roh sangat sedikit dalam ajaran Islam.

      Shanti

      Satyam Eva Jayatte
      pada saatnya hanya kebenaran yang pasti akan menang

      Kamis pukul 20:12 · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Abi Abdillah Al-HamzaniIstilah maharesi menurut keyakinan saudara, istilah nabi/rasul menurut keyakinan muslim.

      Kamis pukul 20:13 · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Abi Abdillah Al-HamzaniYang kacau itu adalah ilmu dan pengetahuan saudara, dalamnya ilmu anda tidak sedalam dengan luasnya hati saudara.

      Kamis pukul 20:14 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniMakanya sampai detik ini saudara masih “kacau” dengan hal2 yang baru saudara dengar dan ketahui. Bahkan saudara terus “membantahnya” dengan pengetahuan saudara yg “dangkal” itu.

      Kamis pukul 20:15 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniHanya mereka yang berjiwa agung, bukan “jiwa kerdil” yang pandai/jeli melihat setiap perkara dengan hati, bukan dengan pengetahuan yang sempit.

      Kamis pukul 20:17 · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Bagoes Genjing apakah nabi/rosul melakukan Pertapaan Suci?
      Nabi anda Jangan Melakukan Pertapaan Untuk Terbebas Dari nafsu,nabi Anda Justru Kawin Dengan Banyak Wanita,Kawin Dengan budak,kawin,dengan Anak Kecil,perang,rampok,nabi seperti Itu Tidak Pantas Disebut Resi,dan Sangat Jauh dari Sifat2 MahaResi###

      Kamis pukul 20:19 melalui seluler · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniSelama saudara Surya Hadi belum bisa menerima “kenyataan” maka selama itu pula saudara akan semakin kacau dengan “dangkal”nya pengetahuan yang saudara miliki.

      Kamis pukul 20:21 · SukaTidak Suka
    • Bagoes Genjing asura anda Katakan sebgai Non Arya?
      Anda dapt ilmu Dri mana?
      Ngakak Gue Dengernya,asura itu Raksasa,wkwkwkwkwk###

      Kamis pukul 20:22 melalui seluler · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniSaya tidak pernah menyuruh apalagi memaksa dan menghasut saudara untuk menerima keotentikan Allopanisad, anda mau menerimanya itu “urusan” saudara, anda mau “menolak”nya itu juga urusan saudara dan tdk ada untung ruginya buat saya. Saya hadir di sini u/ membabarkan “semua” fakta yang belum tentu anda ketahui atau dengar sama sekali.

      Kamis pukul 20:23 · SukaTidak Suka
    • Vedanta Yoga kembali lagi kepada Nabi dan Maharsi
      Nabi tidak pernah dikenal dalam peradaban Veda, istilah Nabi dipopulerkan oleh peradaban Yahudi dan kemudian diteruskan oleh Peradaban Islam yang pertama dan satu satunya dari bangsa Arab yaitu Nabi Muhammad SAW, dan hal ini tetap menjadi polemik tersendiri dimana Bangsa Yahudi menolak ke_Nabi_an Muhammad SAW.pengertian Rsi;
      Resi atau Rishi (Sansekerta: ऋषि ; ṛṣi) adalah seorang suci atau penyair yang mendapat wahyu dalam agama Hindu. Dalam pengertian klasik artinya ialah ‘seorang suci dari masa Weda kepada siapa himne-himne Weda pada awalnya diwahyukan’. Himne-himne atau nyanyian ini biasanya juga diberi nama sang Resi yang bersangkutan.

      Kamis pukul 20:25 · SukaTidak Suka
    • Vedanta Yogakita kembalikan lagi kepada Catur Veda Sruti apakah Allopanisad seutuhnya sesuai dengan Catur Veda Sruti, ini bisa dibuktikan kebenarannya

      Kamis pukul 20:25 · SukaTidak Suka
    • Bagoes Genjinghanya orang bodoh yang Percaya Kata2 anda###

      Kamis pukul 20:26 melalui seluler · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniDari hasil telaah saya atas semua fakta yang pro dan kontra terhadap keotentikan Allopanisad, ternyata semua fakta yang kontra tidak ada yang konsisten semuanya saling berselisih/tidak akurat/tidak ada parameter yang dapat dijadikan bukti/sanggahan terkuat, bahkan Swami Dayanda Saraswati dan Rajendralala Mitra sendiri tidak mampu memberikan fakta-fakta yang valid untuk membantah keotentikan Allopanisad dalam Sabdakalpadrum.

      Kamis pukul 20:26 · SukaTidak Suka
    • Vedanta Yoga yang otentik itu bagian mana dari Allopanisad?
      yang menjelaskan tetang apa?
      dan korelasi langsungnya dengan Catur Veda Sruti seperti apa

      Kamis pukul 20:28 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniDan yang paling AJAIB para pandit dari Perpustakaan Adyar (Madras) menyusun Allopanisad jenis baru yang sungguh “jauh” berbeda dari pendahulu2nya.

      Kamis pukul 20:28 · SukaTidak Suka
    • Vedanta Yogasemua bisa melakukan klaim seperti ini, tapi sekali lagi harus dibuktikan dan seandainya nanti buku anda sudah keluar mungkin akan ada pembahasan serius untuk ini karena ini adalah salah satu isu kontroversial terkait Upanisad dan Veda

      Kamis pukul 20:29 · SukaTidak Suka
    • Vedanta Yoga kenapa ada Upanisad jenis baru?
      Upanisad tidak bisa dirubah ubah semaunya, jangan jangan jadinya malah penyimpangan yang merujuk dan meninggikan satu golongan semta

      Kamis pukul 20:30 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniSaudara Surya Hadi saat ini saya sedang menanti kiriman email balasan dari Profesor Dipak Bhattacharya di India tentang tulisan-tulisannya mengenai Allopanisad dan Atharvaveda Pippalada Sakha. Fakta-fakta dari beliau akan saya babarkan juga dalam forum DA ini biar jadi pengetahuan “tambahan” langsung dari India buat kita semua di negeri ini.

      Kamis pukul 20:31 · SukaTidak Suka
    • Vedanta Yogamungkin ada baiknya juga disertakan link email dari Beliau agar dapat ditelisik kebenaranya

      Kamis pukul 20:31 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniSebenarnya “kontribusi” dari beliau akan saya gunakan u/ menyempurnakan penulisan buku kedua saya, tapi tidak apa2 jika “sedikit” membocorkannya di forum DA ini biar kita semua sama2 tahu dan sama2 belajar.

      Kamis pukul 20:32 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniJangan khawatir Saudara Vedanta Yoga, semuanya sudah saya telisik dan telusuri, beliau benar penulis buku Atharvaveda Samhita edisi Oriya. Kalau saudara bli mau saya kan memberikan alamat emailnya dan saudara bli bisa juga komunikasi dengan beliau karena beliau ingin belajar banyak tentang tradisi HIndu yang hidup di Bali.

      Kamis pukul 20:40 · SukaTidak Suka
    • Vedanta Yogasilahkan dikirm di inbox saya, kemudian saya akan teruskan kepada rekan rekan yang lain untuk dijadikan bahan pembahsan

      Kamis pukul 20:42 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniOk, silakan anda lakukan.

      Kamis pukul 20:44 · SukaTidak Suka
    • Vedanta Yoga Upanisad harus memenuhi 5 unsur Pokok seperti berikut;
      ////Esensi ajaran-ajaran Upanisad dapat dikategorikan ke dalam lima pokok pikiran yang luas sebagai berikut : (I) Brahman, (2) Jivätman atau diri individual, (3) jagat atau jagatraya, (4) sadhana atau sarana pencapaian, dan (5) parama purusartha atau tujuan yang terutama.//

      Kamis pukul 20:50 · SukaTidak Suka
    • Vedanta Yogajika ada yang menyimpang dari ke 5 unsur pokok tersebut maka upanisad tersebut keluar dari jalur Veda Sruti

      Kamis pukul 20:51 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniSaya sudah kirim alamat emailnya silakan anda saling kontak. Ok

      Kamis pukul 20:54 · SukaTidak Suka
    • Vedanta Yogasaya mungkin bukan yang akan mengontaknya tapi akan ada rekan rekan yang lebih memiliki kapasitas untuk ini akan melakukannya

      Kamis pukul 21:01 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniTidak masalah, bagi saya saudara sudah tahu ya cukup, selanjtnya anda yg meneruskan perkenalan itu, jangan hanya sibuk mencari “dukungan” atau alibi atas apa yang saya tulis karena saya juga punya fakta-faktanya dan saya berpegang teguh dengan apa yg saya sudah ketahui meskipun seluruh dunia “mencela dan mencekam” saya.

      Kamis pukul 21:07 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniJadi tidak ada orang di muka bumi ini yg bisa “memaksa” saya untuk berpaling dari semua fakta yg sudah saya ketahui. Bagi saya inilah salah satu pencapaian spiritual dan keilmuan saya dan saya bersyukur diberikan kekuatan lahir maupun batin untuk menulis buku kedua saya.

      Kamis pukul 21:10 · SukaTidak Suka
    • Vedanta Yogarekan abi, kebenaran tetaplah sebuah kebenaran, tidak bisa dimusnahkan karena kebenaran itu adalah Dharma dan Dharma itu adalah Tuhan itu sendiri. jadi jika anda yakin itu sebuah kebenaran tidak masalah tapi tetap kebenaran yang anda yakini itu harus dibuktkan, pada saatnya buku anda keluar maka disanalah pasti ada referensi pembanding terhadap pemikiran yang tertuang dalam buku anda tersebutkami meyakini Dharma, bukan sekedar pembenaran atau pengakuan akan kebenaran semata.

      anda memiliki kesempatan untuk membuktikan kebenaran sesuai asumsi anda tapi tetap masih harus dibuktikan kembali kebenaran tersebut oleh orang lain sebagai pembanding

      Kamis pukul 21:22 · SukaTidak Suka
    • Dharma Raksakabegini saja deh, coba deh pak abi, refrensikan sedikit dari ktb allopanishad ini, supaya kami bisa menilai,, bertentangan tidaknya upanishad tersebut,, gimana???

      Kamis pukul 21:22 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniBukan sebagai pembanding, tetapi saya mengikut seperti apa yang mereka yakini. Mereka “belajar” dan saya pun belajar untuk menentukan pilihan. Dan saya “belajar” dari mereka. Bukan mengikuti kebenaran dengan membabi buta.

      Kamis pukul 21:25 · SukaTidak Suka
    • Vedanta Yogaitulah yang saya maksud sebagai referensi pembanding agar sekiranya ada kekeliruan pada kesempatan kekeliruan tersebut diperbaiki bukan malah diteruskan

      Kamis pukul 21:26 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniDari hasil pembelajaran itulah, dari hasil telaah, kajian pustaka itulah dan dari kesadaran nurani itulah saya menentukan pilihan “berdiri” bersama para Sanatani Hindu yg membela otoritas/kesucian Allopanisad sebagai bagian dari pustaka suci Veda.

      Kamis pukul 21:26 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniBukan karena saya seorang Muslim semata, tapi juga karena saya “belajar” dari mereka. Jadi inilah kesimpulan “final” yang saya ambil bukan kebenaran membabi bita yang saya anuti.

      Kamis pukul 21:28 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniSaudara Dharma Raksaka, sudah banyak fakta yg saya babarkan dalam forum DA ini, bahkan 50% dari isi buku kedua saya sudah saya “publikasikan” dalam forum ini mesipun tercecer dimana-mana.

      Kamis pukul 21:29 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniTunggu saja kehadiran buku kedua saya di “pasaran” kelak.

      Kamis pukul 21:29 · SukaTidak Suka
    • Vedanta Yogabaiklah ada baiknya ditunggu keluar buku tersebut untuk kemudian di buktkan kebenarannya

      Kamis pukul 21:32 · SukaTidak Suka
    • Agus Nabilatak Semudah Teory “Untuk Mamahami “ajaran “Hindu “Meskipun Mudah Untuk “Diterjemahkan Panfasiran “nya Sesuai Pemikiran Sendiri “Karena “Hindu “Budha “Islam “Mempunyai Beberapa Dimensi Yang Tak Mungkin Bisa “Ditembus “sesuai Nalar Dan Logika “Kebanyakan Manusia Sekarang ”

      Kamis pukul 21:32 · SukaTidak Suka
    • Dharma Raksakaada gak ebook allopanishad ini??? dimana saya bisa mendownloadnya??

      Kamis pukul 21:38 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-Hamzanisaya tidak biasa menaruh tulisan dalam bentuk e-book, saya lebih suka tulisan yg be-ISBN.

      Kamis pukul 22:18 · SukaTidak Suka
    • Dharma Raksakaterus anda dimana mendapatkan refrensi allopanishad ini?? bisa gak anda sertakan, dimana saya mesti ,mendownload upanishad ini?? saya caari di sacred-texts.com/hin/ juga gak ada..

      Kamis pukul 22:20 · SukaTidak Suka
    • Dharma Raksakayang saya temukan malah yg seperti ini..http://kalyanchandra.in/2009/09/25/allopanishad/

      kalyanchandra.in

      Allopanishad is a pseudo upanishad which purportedly injected among valid upanis…hads. Sri Aurobindo and Dayananda Saraswati ruled out the validity of Allopanishad (ALLA+UPANISHAD) and claimed that this must have been written during Akbar regime when he started Din Illa-hi religion(mixture of Hinduis…Lihat Selengkapnya
      Kamis pukul 22:20 · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Dharma Raksaka http://www.aryasamajjamnagar.org/chapterfourteen.htm#79

      www.aryasamajjamnagar.org

      M. -Have you read the whole of the Atharva Veda? If yo…u have refer to Allopanishad. It is given there in plain words. Why do you then say that nothing is said in the Atharva Veda about the Mohamme…Lihat Selengkapnya
      Kamis pukul 22:21 · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Abi Abdillah Al-Hamzanisaya tidak biasa menaruh tulisan dalam bentuk e-book, saya lebih suka tulisan yg ber-ISBN. Saya ingin tetap “hidup” melalui tulisan2 saya meskipun kelak saya sudah tiada. Jadi saya hanya akan menerbitkan tulisan saya dengan menggunakan ISBN sehingga tulisan tersebut tdk hanya bermutu tapi juga tercatat dalam “sejarah” dan dapat diakses oleh semua orang tanpa terkecuali.

      Kamis pukul 22:21 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniSemua sanggahan2 itu terasa sudah “basi” buat saya karena Swamiji sendiri hanya menjadikan dasar karena tidak ada dalam Atharvaveda yg eksis di zaman sekarang. Bukankah banyak mantra Veda yang dirapalkan para Brahmana dalam upacara2 suci Vaidika Dharma ataupun kutipan2 dalam kitab2 Smerti yg sebenarnya sudah tidak eksis dalam literatur Sanskerta yang sekarang? Contonya sebuah kutipan dari Maharesi Katyayana tentang sebuah sloka dari kitab Srauta Sutranya Pippalada Sakha yang kini telah hilang.

      Kamis pukul 22:26 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniAda sebuah sloka dalam kitab Harivamsa Purana yang kini sudah tidak bisa ditemukan dalam manuskrip yg eksis sekarang, juga ada sejumlah kutipan2 dari Sankaracharya tentang Upanisad2 yang bagian2 tersebut sudah tidak bisa ditemukan dalam manuskrip yg eksis sekarang. Jadi apa karena tidak “eksis”nya sloka2 tersebut dalam Veda sehingga kitab atau mantra tersebut adalah PALSU?

      Kamis pukul 22:29 · SukaTidak Suka
    • Vedanta Yogatapi bukankah memaksakan hal yang memang benar benar tidak ada itu juga tidak bisa dikatakan benarbaiklah kita tunggu saja sperti apa Allopanisad ini sebenarnya

      Kamis pukul 22:29 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniJangan lupa bahwa teks Allopanisad-nya Swamiji berbeda 180% dengan Allopanisad yg dikutip dalam Sabdakalpadruma. Bahkan, teksnya Swamiji dari zaman ke zaman mengalami “distorsi” (tidak konsisten).

      Kamis pukul 22:31 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniSiapa yg mengatakan bahwa saya memaksa semua penganut Hindu untuk percaya dengan tulisan saya? Ada buktinya?

      Kamis pukul 22:31 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniBli Vedanta Yoga, saya berbicara berdasarkan FAKTA. Siapa bilang Allopanisad itu tdk ada?

      Kamis pukul 22:32 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniApakah belum jelas semua yg sudah saya tulis dalam forum ini? Yang menjadi letak permasalahannya, terserah mau percaya atau tidak, itu saja kok. Ngga ada paksaan. Intinya tulisan saya bersifat faktual, empiris berdasarkan bukti2, bukan teoritis semata karena sudah ada para pendahulu sebelum saya. Jadi saya tdk berdiri sendiri dlm hal ini.

      Kamis pukul 22:34 · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Vedanta Yoga kepercayaan itu bisa disimpangkan rekan abi
      tapi apapun itu anda sudah memulainya
      jadi ditunggu pembuktian selanjutnya

      Kamis pukul 22:35 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniKecuali kalau saya menulis tanpa bukti2, itu baru saya salah dan patut dimejahijaukan karena menulis tanpa sumber2 pustaka yang kredibel.

      Kamis pukul 22:36 · SukaTidak Suka
    • Vedanta Yogakita akan tahu kebenarannya saat buku ini sudah diterbitkan rekan abi, akan sangat ditelisik kebenaran di dalamnya

      Kamis pukul 22:38 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniMasalah penyimpangan itu tergantung pribadi masing2. Intinya saya menulis tanpa ada “tekanan ataupun hasutan” dari siapa pun, saya menulis dengan kesadaran sendiri.

      Kamis pukul 22:38 · SukaTidak Suka
    • Dharma Raksakalo kok sampai mengarah ke meja hijau pembicaraannya?? santai aja kalii😀, biasa kan ada sanggahan… anyway kok saya tidak menemukan satu linkpun ya yg membenarkan ‘keontetikan’ allopanishad ini??/ bisa anda membantu mencarinya pak abi???supaya ada pembanding deengan apa yg dikatakan oleh swamiji??

      Kamis pukul 22:39 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniItulah bukti Penulis yg bertanggung jawab, tidak asal menulis. Jadi tidak mudahlan jadi penulis. Ayo, siapa yg mau daftar jadi penulis2 Indonesia?

      Kamis pukul 22:41 · SukaTidak Suka
    • Mongkeg Gemblung

      sik sik sik . . . . .
      mongkeg si gemblung emang mungkin krn dasarnya gemblung, saya baca dari awal diskusi kok rada kurang nangkep apa sih “kebenaran” dan “klaim” yang dibuat oleh bro Abi Abdillah Al-Hamzani, tentang susastra veda? boleh tol…ong dipertegas n diperjelas?
      klu ndak salah nangkep, maklom gemblung, anda ada menyinggung soal allopanishad, atharwaveda, rshi/nabi, ramalan tentang nabi muhammad dlm veda, kesamaan istilah/kata2 antara sanskrit dg arab ibrani…..
      klu boleh mohon diperjelas bro.
      dankeLihat Selengkapnya
      Kamis pukul 23:19 · SukaTidak Suka
    • Ari Becak

      bli @mongkeg, allopanishad menyatakan tentang muhammad utusan alla(h)’?’ klo tdk salah pada bagian 6 dan pada bagian 2 (klo tdk salah juga) ada dinyatakan tentang alla(h)’?’ sebagai nama tuhan yg sebanding dgn nama yg lain (umum dlm Hindu) …dimana upanishad ini merujuk pada Atharvaveda, jadi mari ditunggu atharvaveda (versi dia) nanti kan bisa diuji atharvaveda tsb karena samhita punya ‘kunci’ shg tdk mudah ditambahkan ato dikurangi🙂Lihat Selengkapnya
      Kamis pukul 23:37 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • IMade Sri ArdanaDi DA banyak sekali ada intelektual agama tp sedikit yg menjadi seorang agamawan. Klo saya lebih percaya kepada Guru spiritual saya dalam belajar agama krn belajar spiritual agama berbeda dgn belajar agama.

      Kamis pukul 23:39 · SukaTidak Suka · 2 orangMemuat…
    • Abi Abdillah Al-Hamzani

      Di sinilah letak permasalahan itu, para pembaca sepertinya menganggap saya telah mengklaim sesuatu dengan memaksakannya menjadi suatu kebenaran yg harus diyakini oleh semua orang. Padahal tdk pernah ada klaim seperti itu keluar dari “bibir”… saya. Saudara2 saja yang merasa seperti itu. Bukankah seandainya ia betul adalah sebuah “kebenaran”, hak apa yg saya miliki u/ memaksa saudara2 mempercayainya??? Justru saya membabarkan fakta-fakta tentangnya sebagai suatu “bacaan” ilmiah yg bermutu u/ diketahui semua orang. Mau percaya atau tidak, itu HAK saudara2, dan tidak alasan bagi siapa pun u/ melarang saya “menulisnya” menjadi suatu bacaan yang layak u/ dibaca dan diketahui oleh siapa saja. Bukankah ia juga adalah bagian dari sejarah, bagian dari pengetahuan yg tdk harus kita sepelekan begitu saja. Meskipun banyak pro dan kontra tentang Allopanisad, itulah yg namanya “ilmu” tidak selamanya harus diterima oleh setiap orang, pasti ada yg menolak dan ada yg mendukung, dan semua orang berpegang teguh dengan apa2 yg diyakininya, jadi siapa pun tdk punya hak u/ memaksakan suatu kebenaran yang diyakininya kepada orang lain, baik saya ataupun anda tdk punya hak tapi kita punya “kewajiban” u/ menyebarkan ilmu pengetahuan kepada siapa saja, jangan disembunyukan atau ditutup-tutupi, biar semua orang tahu dan mereka yg akan menarik kesimpulannya sendiri-sendiri tanpa ada paksaan dari siapa pun.Lihat Selengkapnya
      Kemarin jam 2:58 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniKok kalian begitu “sentimental” dengan apa yg akan tulis nantinya, itu kan bukan “kata2 saya semata” tapi berdasarkan hasil penelitian, pemaparan para ilmuwan di luar sana yg kemudian saya kodifikasi, satukan, kumpulkan, telaah menjadi satu “ilmu” yang patut u/ diketahui oleh semua orang, apa pun agamanya. Kok saya begitu “dicemburui” karena pengetahuan ini?

      Kemarin jam 3:06 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniMemangnya saya sebagai seorang “penulis” asal nulis atau asal ngomong ya? TIDAK. Saya bukan tipe orang yg asal nulis tanpa dalil, apalagi ngutip referensi2 yg tidak kredibel dan tidak masuk akal karena saya bukan tipe “penulis” yg asal nulis tanpa dasar.

      Kemarin jam 3:09 · SukaTidak Suka
    • Jemblung Zeletklaupun allohpanisad itu bnr2 ada, brti alloh adlh salah satu bagian kecil dr ajaran hindu

      Kemarin jam 3:12 melalui seluler · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Abi Abdillah Al-HamzaniJawabannya kembali pada diri saudara, saya tidak harus menjawabnya karena anda pasti sudah tahu jawabannya.

      Kemarin jam 3:14 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniNanti semua akan menjadi jelas dalam buku kedua saya, jawaban yg anda minta akan saudara dapatkan setelah membaca buku kedua saya kelak kalau jadi terbit, ok.

      Kemarin jam 3:15 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniButuh proses panjang u/ menerbitkah sebuah buku yang bermutu kawan! Buku pertama saya saja butuh waktu kurang lebih 2 tahun lamanya u/ diterbitkan ke publik. Kalau mau asal nulis dan asal terbitkan buku semua orang juga bisa, tapi u/ menjadikannya suatu bacaan yg “berkualitas” dan “laris” di pasaran tidak semua orang mampu melakukannya.

      Kemarin jam 3:21 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-Hamzani

      Tolong dipahami “laris” di pasaran ini maksudnya adalah bahwa buku tersebut dapat dibaca oleh semua kalangan dan sampai ke banyak orang, menjadi fenomenal sehingga memberikan kepuasan tersendiri bagi penulisnya karena karyanya dibaca oleh b…anyak orang di dunia ini. Jadi meskipun “raga” kita ada di sini, tapi nama kita, spirit dan ide-ide kita sampai di bagian dunia2 lain terlebih dahulu sbelum raga kita ada di sana, itulah keajaiban “pena” seorang penulis.Lihat Selengkapnya
      Kemarin jam 3:29 · SukaTidak Suka
    • Jemblung Zeletkalky avtar gagal skrg muncul lagi allohpanishad.., apa kesimpulan anda mengenai allohpanisad ini?? apakah umat hindu msti masuk islam atau alloh adlh bagian dari ajaran hindu???

      Kemarin jam 3:31 melalui seluler · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniDan saya ingin tulisan saya hidup dalam ingatan manusia, “tercatat” dalam sejarah, meskipun saya telah tiada tapi nama saya akan tetap hidup dalam tulisan2 saya yang akan menjadi rujukan/referensi bagi generasi para penulis kelak di masa depan.

      Kemarin jam 3:32 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniDengan tulisan yang bermutu dan berkualitas, karya2 saya akan lestari dalam catatan sejarah, tetapi jika tulisan2 saya hanyalah “sampah” maka ia tidak akan abadi dalam ingatan manusia.

      Kemarin jam 3:34 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniBung Jemblung Zelet, berarti pikiran saudara tentang “saya” masih dangkal karena saudara mengira saya ini “juru dakwah” ya yg suka menghasut orang agar pindah agama. Bung, saya bukan “misionaris” tapi “penulis”, siapa yg menyuruh saudara u/ pindah agama? Kalau anda jadi pindah agama berarti saudara tipe orang yg tidak teguh pendirian, mudah terpengaruh oleh sesuatu. Tapi saya yakin saudara bukan tipe seperti itu.

      Kemarin jam 3:41 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-Hamzani

      Dengan “mengagungkan” pribadi seperti Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam, lantas membuat Mahatma Gandhi pindah agama? Tidak bukan, justru beliau sampai akhir tetap sebagai seorang Sanatani Hindu. Dengan menghormati kemuliaan pribad…i Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam, lantas apakah Radha Kanta Deva ataupun si Pengarang Vachaspatya masuk Islam? Tidak, justru mereka adalah Vedantist2 yang kokoh membela kemurnian agamanya. Dengan memuliakan nama Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam, lantas apakah membuat Monier Monier-Williams si pengarang Leksikon Sanskerta-Inggris menjadi muslim? Tidak, justru dia teguh dengan iman Kristianinya sampai akhir. Jadi kenapa saudara harus pindah agama hanya karena Allopanishad? Aneh bukan?Lihat Selengkapnya
      Kemarin jam 3:47 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniDan saya yang berkutat dengan kitab-kitab suci Hindu, lantas apakah saya juga mesti pindah agama ke Hindu? Ataukah karena saya “menghormati” kesucian sebuah Upanisad Hindu lantas saya telah “murtad” dari agama saya?

      Kemarin jam 3:54 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniSaya tidak menulis u/ mencuci otak orang lain agar mereka sepaham dengan saya. Kalau saudara menganggap saya orang seperti itu, berarti pemikiran saudara perlu diluruskan tentang pribadi saya mulai dari sekarang.

      Kemarin jam 3:56 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-Hamzani

      Kalau saudara mempermasalahkan atau mempertanyakan KNEAPA saya mau menulis buku tentang Allopanishad maka coba tolong saudara juga tanyakan kepada Si Radha Kanta Deva atau cari tahu apa alasan dia mengutip Allopanisad dalam leksikonnya yg t…ermasyhur itu, juga cari tahu alasan si penulis Vachaspatya yang menyatakan keotentikan Allopanishad dalam kamusnya yg terkenal itu. Tolong juga cari tahu apa alasan Mahatma Gandhi mengakui otoritas Allopanisad dalam sebuah pidatonya di bulan April tahun 1974 di New Delhi. Tolong cari tahu juga alasan si Vaman Shivaram Apte mencantumkan tentang Allopanishad dalam kamusnya yg terkenal itu. Cari tahu juga alasan Mathuradas Trikumji yg menyatakan bahwa Allopanisad berasal dari zaman Atharvaveda, tanyakan juga sama Sri Sri Ravi Shankar, Bhojraj Dwivedi, Upendra Nath Mukhopadhyaya, Harimohan Bandhopadhyaya, dan Ved Prakash Upadhay tentang alasan mereka mengakui otoritas Allopanisad dalam pustaka suci Vaidika Dharma. Tolong juga tanyakan kepada M.A. Sri Vastava tentang alasannya yg membenarkan otoritas Allopanishad sebagai kitab Hindu yang sah. Cari tahu juga alasan Visva Bandhu Sastri mencantumkan Allopanishad dalam bukunya sedangka Sadhale tidak. Tolong juga cari tahu alasan kenapa dalam Upanisatsamgraha-nya penerbit Motilal Banarsidass ada dimuat tentang Allopanishad. Terakhir, tolong cari tahu alasan para pandit dari perpustakaan Adyar (Madras) di India yang memuat nama Allopanishad dalam kelompok Sakta Upanisad. Kalau saudara sudah menemukan jawaban2nya maka saudara juga pasti akan “memahami” alasan saya menulis buku tentang Allopanishad.Lihat Selengkapnya
      Kemarin jam 4:24 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-Hamzani

      Kalau saudara mempertanyakan atau mempermasalahkan tentang nama “Allah” dalam Upanisad tersebut, tolong cari tahu ya alasan Maharana Kumbhakarna memuat inskripsi nama Allah bersama dengan nama-nama Tuhan dalam agama Hindu di Visnu Stamba-ny…a di Chittor (rajahstan)? Cari tahu juga alasan seorang raja Hindu dari Dinasti Sendraka di Gujarat yang menamakan dirinya ‘Allasakti”, ada apa dengan penamaan itu? Kalau saudara sudah menemukan jawabanya maka saudara pasti akan “memahami” kenapa nama Allah juga bisa eksis dalam sebuah kitab Hindu.Lihat Selengkapnya
      Kemarin jam 4:30 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-HamzaniDan terakhir tolong cari tahu ya alasan G Pudja dalam terjemahan Bhagavad Gita-nya terbitan Maya Sari 1984, yang memuat nama Allah sebagai nama Tuhan.

      Kemarin jam 4:39 · SukaTidak Suka
    • Abi Abdillah Al-Hamzani

      Kalau saudara “heran” dengan eksisnya nama Allah dalam sebuah Upanisad Hindu, maka yang patut anda lebih herankan lagi adalah dengan eksisnya nama “Yahvah” dalam kitab suci Hindu Rigweda, sedangkan nama itu identik dengan nama Yahvah (Indon…esia: Yahweh) dalam Alkitab (Bible). Dan, kalau saudara “heran” dengan eksisnya nama seorang acarya dari kalangan Mleccha bernama Muhammad (Sanskerta: Mahamada), maka yang lebih patut diherankan adalah dengan eksisnya sebuah Upanisad Hindu yang berjudul Īśa Upanisad, sedangkan nama itu sendiri berhomonim dengan nama seorang acarya dari kalangan Mleccha bernama ‘Īsaa (Ibrani: Yeshua Hammasiah; logat Arami: Yisso Masiha atau Yissa Masiha).Lihat Selengkapnya
      Kemarin jam 5:20 · SukaTidak Suka
    • Sadewa Manggalaklo hanya nama, awloh, allah itu sama2 nama tuhan mas.gak salah tuhan disebut dengan berbagai nama, namun sayangnya ada sebagian kelompok yang kekeh kolot, bahwa kebenaran sejati ttg tuhan hanya dengan nama awloh.

      Kemarin jam 9:13 · SukaTidak Suka
    • Bakar Kafir Kufur‎.

      Kemarin jam 9:53 melalui seluler · SukaTidak Suka
    • Ari Becak

      pak Abi Abdillah Al-Hamzani;[[Kalau saudara sudah menemukan jawaban2nya maka saudara juga pasti akan “memahami” alasan saya menulis buku tentang Allopanishad.]]
      [[Kalau saudara sudah menemukan jawabanya maka saudara pasti akan “memahami” ken…apa nama Allah juga bisa eksis dalam sebuah kitab Hindu.]]

      → klo bpk mendapatkan jawaban dari alasan² tsb silahkan dipostkan disini pak satu²… akan sangat menambah pengetahuan…:)
      perlu juga dipahami disini bahwa ketika mempertanyakan bukan berarti kami “sentimentil” seperti apa yang bpk tulis tapi terlebih karena adanya fakta bahwa jika itu merujuk pada Atharvaveda maka mestinya ada bagina dari Atharvaveda yang memuat hal dalam Upanishad ini, tapi sayangnya saya ataupun rekan² yang lain tidak menemukan korelasi antara Allopanishad ini dengan Atharvaveda sebagai rujukannya…🙂Lihat Selengkapnya

    • Ari Becak

      ‎[[ Dan, kalau saudara “heran” dengan eksisnya nama seorang acarya dari kalangan Mleccha bernama Muhammad (Sanskerta: Mahamada)]]→ emang ‘term’ “mahamada” dalam (hanya) Purana yang saya tau merujuk nabi Muhammad yang dikenal oleh umat Islam…??

      [[maka yang lebih patut diherankan adalah dengan eksisnya sebuah Upanisad Hindu yang berjudul Īśa Upanisad, sedangkan nama itu sendiri berhomonim dengan nama seorang acarya dari kalangan Mleccha bernama ‘Īsaa (Ibrani: Yeshua Hammasiah; logat Arami: Yisso Masiha atau Yissa Masiha).]]

      → “isa” dalam tatabahasa sanskrit emang udah dikenal pak, dalam Rgveda banyak termuat “term” ini, bpk mungkin lebih tau tentang hal ini, jadi tidak ada yang aneh atau heran dengan hal tsb, dan juga isi dari Isa Upanishad tidak ‘nyeleneh’ malahan Yajur Veda, 32 dijelaskan lebih lanjut pada mantram 12 dari Isa Upanishad….
      nah sekarang coba bandingkan antara “allopanishad” dengan Atharvaveda sebagai rujukannya, pada bagian mana yang menyatakan tentang “alla(h)?” dan “mahamada”…🙂Lihat Selengkapnya

      Kemarin jam 11:04 · SukaTidak Suka
    • Jemblung Zeletsaya sdh tahu Tuhan itu maha esa tp org bijaksana menyebut dgn bnyk nama. apakah bung abi setuju klo saya sebut “Sang Hya Widhi=Alloh=Allah=Yaweh” ??? krn realitanya rekan2 muslim anda menyatakan bhwa Alloh itu gak sama dgn Tuhan agama lain

      Kemarin jam 11:12 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 1 orangMemuat…
    • Dharma Raksakaada satu nama yg aslinya HOAx, vedh prakash uphadaya, to gak benar2 ada orangnya, sya kra anda sdah update brt ini…

      Kemarin jam 11:15 melalui seluler · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Dharma Raksakahnya sebuah nama kan… Tp faktanya, dlm Vishnu Sahasranama maupun Siva Sahasranama, tdk ada pnybtan kata ‘alla’?!

      Kemarin jam 11:17 melalui seluler · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Ari Becak ‎^^ tunggu infonya lebih detail diungkap bro Dharma Raksaka, nanti dibahas rame²… klo apa² udah dikoreksi ntar nulis ‘sentimentil’ lagi… ^_^

      Kemarin jam 11:18 · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Dharma Raksakasay sudh bc krman ‘teks allopanishad’ anda pak, tp koq tdk ada kreadibilitasnya sama sekali, koq ada nama mahamadanya? Sjak kpn,acuan allopanishad, ktb atharva veda ada ramalan muhamadnya?

      Kemarin jam 11:19 melalui seluler · SukaTidak Suka
    • Dharma Raksakabisa gak, anda brkan,atau crikan saya sloka dlm atharva veda yg ada pernyataan tntng mahamada ini? Suksma sbelumnya…

      Kemarin jam 11:21 melalui seluler · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Dharma Raksakapak, saya agak ‘tergelitik’ dgn pernyataan anda yg mengidntikkan Isa dlm Veda adalah Isa, atau Yoshua, atau Yesus, ktanya anda sdah memahami Veda, tp knp hal bgn sja bsa menympang?apa krn dlm quran Isa itu adalah putra Maryam? :DIsa dlm Veda itu Isvara pak, bkannya yesus.

      Kemarin jam 11:29 melalui seluler · SukaTidak Suka
    • Dharma Raksakapak, saya agak ‘tergelitik’ dgn pernyataan anda yg mengidntikkan Isa dlm Veda adalah Isa, atau Yoshua, atau Yesus, ktanya anda sdah memahami Veda, tp knp hal bgn sja bsa menympang?apa krn dlm quran Isa itu adalah putra Maryam? :DIsa dlm Veda itu Isvara pak, bkannya yesus.

      Kemarin jam 11:29 melalui seluler · SukaTidak Suka
    • Vedanta Yoga jangan sampai arahnya ke hal yang tidak baik
      itu saja pesan saya

      Kemarin jam 11:39 · SukaTidak Suka
    • Mongkeg Gemblung

      Dharma Raksaka, nabi muhammad yg disebut2 bahwa ada dlm atharvaveda berasal yaitu dr Atharvaveda Book 20, Hymne 127, ayat 1-14.
      mantram2 atharvaveda itu di-interpolasi gothak-gathik oleh IRF aka Zakir Naik. coba search hal ini, bejibun di b…log2 muslim.
      tp sayangnya, justru mereka spt menepuk air di dulang. krn setelah diteliti lebih dalam, cara2 IRF guthak-gathik alurnya mirip spt ini :
      Poison => Death => Rest => Peace => Islam.
      sehingga jadinya adl : Poison = Islam.
      selamat menikmati.Lihat Selengkapnya
      Kemarin jam 11:42 · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Dharma Raksakaitu mah hoax, gak bner, sya ada linknya stephen knap,mengenai sloka2 plintiran ini…😀

      Kemarin jam 11:45 melalui seluler · SukaTidak Suka
    • Mongkeg Gemblunghehehee…., ya bgitulah mereka. apa krn tidak PD ato malah ke-PDan? jadinya malah blunder

      Kemarin jam 11:50 · SukaTidak Suka
    • Mongkeg Gemblungbtw, minta link-nya yg stephen knapp dunk, soal yg plintiran itu, suksma bli.

      Kemarin jam 11:50 · SukaTidak Suka
    • Dharma Raksakasaya truh refrensinya di forum admin DA, nanti saat sy ol lwt lptp, sya posting disini.

      Kemarin jam 12:03 melalui seluler · SukaTidak Suka
    • Dharma Raksaka kbtlan sya tmukan lg, ini linknya http://www.stephen-knapp.com/mohammed_is_he_really_predicted_in_bhavishya_purana.htm

      Kemarin jam 12:11 melalui seluler · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Adi Putrha Sesanauntuk saat ini menyimak dulu…,

      Kemarin jam 12:38 · Suka

51 thoughts on “Allopanisad? hmm

  1. Semua jawaban anda sudah terjawab di Google dan wikipedia, coba buka situs:

    http://en.wikipedia.org/wiki/Allopanishad

    http://id.wikipedia.org/wiki/Allopanishad_%28mantra/pujaan_dari_Atharva_Veda%29

    http://www.indiadivine.org/audarya/advaita-vedanta/531084-radha-ji.html

    http://www.astroveda.wikidot.com/vedic-agni-illa

    Dan, di situs ini kita bisa banyak belajar dari “penilaian” tentang Allopanishad yang diberikan oleh Raja Shyama Sankar Ray Bahadur dalam situs:

    http://www.theosociety.org/pasadena/theosoph/theos12b.htm

  2. Om Swastyastu,

    Rekan-rekan Hindu Dharma se-Nusantara di mana pun berada, di sini tyang akan memberikan sebuah rujukan “final” yang tyang percaya bahwa meskipun banyak yang kontra, namun tidak sedikit di antara para Sanatani Hindu yang pro dengan keotentikan Allopanishad. Yaitu, Raja Syama Sankar Ray Bahadur dengan sebuah penjelasan “obyektif”nya yang termaktub dalam situs:

    http://www.theosociety.org/pasadena/theosoph/theos12b.htm

    Raja Syama Sankar Ray Bahadur, dalam situs tersebut, memberikan gambaran bahwa dia sendiri juga tidak langsung “menafikan” otoritas Allopanishad yang diklaim oleh Swami Dayanda Saraswati sebagai sebuah Upanisad palsu. Karena, pribadi-pribadi yang terkenal keluhuran dan kejujurannya di antara para Brahmana India kala itu, yaitu Radha Kanta Deva dan Taranatha Tarkavachaspati, pastinya mempunyai fakta/dokumen tersendiri yang membuat keduanya menerima keotentikan Allopanishad.
    Terlebih lagi dengan eksisnya manuskrip-manuskrip Upanisad tersebut di tangan 3 pandit Hindu ternama dari kota Benares, yaitu: (1) pandit Dīnanātha, (2) pandit Vindhyeśvarī-prasāda-dvivedin, dan (3) Bábu Harischandra.
    Demikian pula halnya dengan yang terjadi pada diri Mohandas Karamchand Gāndhī yang juga mengakui otoritas Allopanishad dalam pustaka suci Vaidika Dharma. Itu juga tidak tanpa alasan. Salah satu referensinya adalah koleksi 108 Upanisad-nya Mahātmā Sri Nathuram Sharma (Pujya Sri Nath Bhagwan) yang memuat nama Allopanishad.

    Total Upaniṣad yang diterima secara luas oleh seluruh Sanatanist (penganut Hindu Dharma) hanyalah 108 Upaniṣad.
    Agni Purāna, Adhyāya 271, menyatakan ada 1600 Upaniṣad. Sedangkan, “Mahavakya Ratnavali” menyatakan ada 1180 Upaniṣad.
    Pāṇini menyatakan–di dalam “Aṣṭādhyāyī”–bahwa jumlah Upaniṣad adalah 900. Patañjali–di dalam “Mahābhāṣya”–juga menyatakan jumlah yang sama, yaitu 900 Upaniṣad.
    Albrecht Friedrich Weber (1825-1901) menyebutkan 235 Upaniṣad di dalam Indische Literaturgeschichte terbitan tahun 1876; di dalam “Upaniṣad-vākya-mahā-kośa” terbitan tahun 1940, Sadhale menuliskan 223 total Upaniṣad yang eksis; Profesor Martin Haug (1827-1876) menyebutkan 170 Upaniṣad di dalam Brahma und die brahmanen terbitan tahun 1871; di dalam “Tanjore Catalogue”, halaman 59, Arthur Coke Burnell (1840-1882) menuliskan 154 Upaniṣad; Friedrich Max Muller menyatakan bahwa jumlah Upaniṣad yang asli mencapai 149 Upaniṣad.
    Nigeernopaniṣad, Upaniṣad yang dianggap apokrifa dan berasal dari abad keempat belas masehi, menyebutkan ada 187 Upaniṣad.

    Dan, nama Allopanishad benar-benar eksis dalam sejumlah situs,lesikon,dan kanon Upanisad seperti:
    Viśva Bandhu Śāstri telah mengkodifikasi 200 Upanisad dalam “Vaidika Padānukrama Kośa” (edisi Lahore, 1945). Dan, “Allāh Upaniṣad” (Allaḥ Sūkta or Allopaniṣad) berada diperingkat ke-12 dari 200 Upanisad.
    Majalah Kalyan, majalah bulanan berbahasa Hindi, edisi ke-23, terbitan tahun 1949 oleh Gita Press Gorakhpur (India), mengkodifikasi 220 Upanisad dengan judul “Upanishad-Ank”. Dan, Allopaniṣad berada pada urutan ke-15 dari 220 Upanisad.
    Allopaniṣad termaktub dalam “Upanisatsamgraha” atau ‘Daftar 188 Upanisad’, halaman 392-393, terbitan tahun 1970 oleh Motilal Banarsidass Publishers Private Limited di New Delhi.
    Allaḥ Sūkta atau Allopaniṣad termaktub dalam situs “www.veda.harekrsna.cz/encyclopedia/upanisads.htm”: Ācamana vedānta, Āzrama, advaita vedānta, alla zakta (Allopaniṣad), Ārseya vedānta, Ātharvan-advitīya zakta, dst.

    Manuskrip-manuskrip yang eksis mengenai nama dan jumlah Upanisad dari Atharvaveda tidak satu pun yang homogen, melainkan saling kontras satu sama lain. Misalnya, nama Vaitathya tidak termaktub dalam Dīpikā, sedangkan teks Caraṇavyūha menyebutkan nama Vaitathya; nama Nīlarudra juga tidak termaktub dalam Muktikopaniṣad, tetapi termaktub dalam Dīpikā dan Caraṇavyūha.
    Ketidakhomogen ‘testimoni’ dari berbagai komentator Veda di masa lalu mengenai jumlah Upanisad, perbedaan nama-nama Upanisad, tidak adanya argumen yang jelas atas pemilihan sejumlah Upanisad (dan menafikan yang lain), dan tidak adanya satu manuskrip yang lengkap memuat nama-nama Upanisad dari berbagai śākhā Veda sehingga setiap orang dapat dengan mudah mengklaim otoritas ataupun ketidakotentikan sebuah Upanisad.
    Adi Śaṅkarācārya hanya memberikan ulasan atau komentar atas 3 Upanisad dari Atharvaveda; Nārāyaṇa Bhaṭṭa memberikan komentar atas 52 Upanisad dari Atharvaveda; Muktikopaniṣad hanya menyebutkan 31 Upanisad dari Atharvaveda; Atharvaveda Pariśiṣṭa ke-49 (Caraṇavyūha) menyebutkan 15 Upanisad dari Śaunakīya Saṁhitā, dan 37 Upanisad lainnya merupakan Upanisad dari Paippalāda Saṁhitā.
    Allaḥ Sūkta (Allā-Upaniṣad atau Allopaniṣad) bukanlah bagian dari Śaunakīya Samhitā, juga tidak eksis dalam Paippalāda Samhitā (versi manuskrip Orissa); bukan juga bagian dari Jaladā Samhitā dan Maudā Samhitā karena kedua śākhā Atharvaveda tersebut tidak boleh terlibat pada upacara-upacara ritual Vaidika Dharma, sedangkan Allaḥ Sūkta dibaca oleh para Brāhmana pada setiap upacara-upacara suci Vaidika Dharma.
    Allopaniṣad dibaca oleh para Brāhmana sebagai pemberkatan pada upacara penobatan Jalaluddin Muhammad Akbar sebagai ‘Maharaj Hindustani’ (Sang Penguasa Hindustan); Allopaniṣad turut pula dibaca oleh Maharani Devi Choudharani untuk keberkahan umur sang Maharaja, sembari melakukan Tulsi Puja (Sahitya Academy: Indian Literature, halaman 175, Volume 41, 1st–3rd Edition, 1998).
    Shankar Gajannan Purohit (1882-1941) menuliskan di dalam Avadhoota gita with English Translation yang diterbitkan oleh Munrisham Manoharlal Publishers di New Delhi pada tahun 1979, bahwa “Allopaniṣad dilantunkan/dibaca pada upacara penobatan Jalaluddin Muhammad Akbar sebagai Maharaja (Penguasa) Hindustan, dengan menggunakan vedic chanda”.
    Maharaja Akbar dinobatkan sebagai Kaisar Mughal pada tanggal 14 Februari 1556 Masehi di Kalanaur, Gurdaspur, Punjab.

    Friedrich Otto Schrader (1876-1961), dalam “A Descriptive Catalogue of the Sanskrit Manuscripts in the Adyar Library Vol. I. Upanisads, halaman 136, terbitan Adyar Library Madras 1908”, menyatakan bahwa Allopaniṣad dibacakan oleh para Brāhmana di India Utara dalam Vasantotsava (Festival Musim Semi) atau pada kesempatan lain ketika bacaan-bacaan terpilih dari keempat Veda harus dibacakan di rumah seorang Dvija (Pandita).

    Allaḥ Sūkta bukan bagian dari Jājalā Samhitā, Cāraṇavaidyā Samhitā, Devardarśā Samhitā, ataupun Staudā Samhitā. Karena, Jājalā Śākhā dan Cāraṇavaidyā Śākhā–pada masa yang silam–eksis di kawasan Madhya Pradesh (India bagian tengah), sedangkan Devardarśā Śākhā–di masa lalu–eksis di wilayah pantai Andhra Pradesh, dan Staudā Śākhā–dahulu–pernah eksis di Kosala (bagian tengah dan timur Uttar Pradesh).

    Mathuradas Trikumji menuliskan dalam suratnya kepada Mahātmā Gāndhī, bahwa Allopaniṣad berasal dari zaman Atharvaveda (The Collected Works of Mahatma Gandhi, Volume 95, halaman 244).
    Allopaniṣad disusun menggunakan gaya bahasa sūkta-sūkta tertua Ṛgveda (The Theosophist, volume 19: Allopanishad or Mahomed Upanishad by R. Ananthakrishna Sastri, halaman 177-178, Theosophical Society Madras 1898).

    Fakta sejarah negeri India mencatat bahwa pada masa yang silam, Paippalāda Saṁhitā adalah versi standar bagi teks Atharvaveda dan bukannya Śaunakīya Saṁhitā. Terdapat sejumlah keterangan dari era Pāṇini dan Patañjali yang menyatakan bahwa Atharvaveda Paippalāda Śākhā dahulunya adalah versi standar untuk Atharvaveda Saṃhitā.
    Teks Atharvaveda Paippalāda Śākhā yang diketahui eksis hingga hari ini adalah berasal dari 2 versi, yaitu versi manuskrip Kashmir (Śāradā manuscript) dan versi manuskrip Orissa (Oriya manuscript). Manuskrip Kashmir mempunyai 825 Kāṇḍikā (Sūkta) dan 7192 Mantra, sedangkan manuskrip Orissa mempunyai 923 Kāṇḍikā (Sūkta) dan 7899 Mantra.
    Durgamohan Bhattacharyya, dalam Paippalādasaṃhitā of the Atharvaveda, mengutip pendapat seorang orientalis Eropa bahwa Atharvaveda Paippalāda Śākhā versi manuskrip Kashmir boleh jadi adalah versi Atharvaveda Saṁhitā yang terbaik dan paling awal.
    Tapi, ironinya bahwa teks Atharvaveda Paippalāda Śākhā (versi manuskrip Kashmir) dari abad ke-16 masehi sudah tidak utuh (cacat/rusak/hilang)–terutama bagian awalnya–sejak ditemukan pertama kali pada tahun 1875 oleh George Buhler dengan bantuan seorang Pandit ternama dari Kashmir bernama Pandit Keshav Bhatt Shastri; manuskrip Śāradā tersebut kemudian berpindah tangan atau dimiliki oleh Rudolph von Roth bersama manuskrip salinan (revisi)nya dalam aksara Devanagari, dan akhirnya tersimpan atau berada di Universitas Tubingen (Jerman) sampai sekarang.
    Sedangkan, keutuhan teks Atharvaveda Paippalāda Śākhā (versi manuskrip Orissa) dari abad ke-17 masehi, yang ditemukan pada tahun 1959 oleh Profesor Durgamohan Bhattacharyya (wafat tahun 1965), masih terpelihara hingga hari ini.

    Pandit Tārānātha Tarkavācaspati Bhattācārya (1812-1885) menuliskan di dalam leksikon terotentik yang memuat semua kosakata Sanskerta kuno, yaitu Vāchaspatya, bahwa Allaḥ Sūkta adalah Ādi Sūkta (Sūkta Pertama) dalam Atharvaveda Saṁhitā, dan merupakan sebuah sūkta Veda yang terkenal/termasyhur.
    Pandit Rādhā Kānta Deva di dalam ‘Shabda-Kalpadrum’ juga menuliskan hal yang sama bahwa Allopaniṣad adalah (Sūkta) yang Pertama dalam Atharvaveda Saṁhitā dan merupakan sūkta Veda yang terkenal/termasyhur.
    Bábu Harischandra dari Benares memiliki sebuah manuskrip yang memuat judul Allā-Upaniṣad (Allaḥ Sūkta), dan manuskrip tersebut menyatakan bahwa Allā-Upaniṣad adalah sebuah Sūkta (himne) dari Paippalāda Saṁhitā (Proceedings of the Asiatic Society of Bengal, halaman 140, diedit oleh the Honorary Secretaries, Baptist Mission Press Calcutta 1871).

    Dan, tidaklah salah “kesaksian” sejarah yang diberikan oleh ‘Abdu-’l-Qādir Ibn-i-Mulūk Shāh (al-Badāoni)dalam kitabnya yang termasyhur “The Muntakhabu-’rūkh” tentang keberadaan sebuah terjemahan Atharvaveda Samhitā abad ke-16 Masehi dalam bahasa Persia. Sezaman dengan teks Atharvaveda Paippalāda Śākhā (versi manuskrip Kashmir) dari abad ke-16 masehi temuan George Buhler pada tahun 1875.
    Dr. Bhojraj Dwivedi, seorang Vastu Shastri dan Jyotishacharya yang tersohor di dunia, yang mempunyai nama besar dan ketenaran dalam bidang Astrology dan Vaastu Shastra, mencantumkan Allopanisad sebagai salah satu bacaan Hindu yang valid dalam bukunya yang berjudul “Yantra–Mantra Tantra and Occult Sciences”. Lebih lanjut dalam bukunya tersebut, Dwivedi menjelaskan bahwa berdasarkan keterangan dari suatu kitab kuno berusia 500 tahun yang sudah lapuk dimakan waktu, jenis ilmu ini (Allopanisad) ditujukan untuk memusnahkan roh-roh jahat (makhluk halus) dalam jumlah yang sangat besar dan seorang calon (Brahmana) dapat memperoleh kesaktian (kekuatan) yang tiada terhingga dengan membacanya setiap hari. Mantra ini (Allopanisad) dapat menghancurkan segala jenis kekuatan jahat dari ilmu hitam (sihir) atau yang berasal dari makhluk halus dan menjadi tameng diri dari segala gangguan binatang buas di alam.

    Dari semua versi Allaḥ Sūkta (Allā-Upaniṣad atau Allopaniṣad) yang eksis, hanya di dalam “Shabda-Kalpadrum”nya Rādhā Kānta Deva ditemukan teks Allaḥ Sūkta yang termurni, teruji, dan terbukti keotentikannya.
    Teks Allopaniṣad yang termaktub di dalam ‘Satyarth Prakash’nya Swami Dayananda Saraswati, dalam ‘Yantra–Mantra Tantra and Occult Sciences’nya Bhojraj Dwivedi, dalam ‘Hindi Vishva Kosh’nya Nagendra Nath Vasu, dan dalam ‘Un-published Upanishads’nya para pandit dari perpustakaan Adyar (Madras), tidak satu pun yang sama dengan teks Allopaniṣadnya Raja Rādhā Kānta Deva Bahadur.
    Kemungkinan besar, teks Allopaniṣad yang dikutip oleh Rādhā Kānta Deva di dalam “Shabda-Kalpadrum” adalah salinan (kopian) dari palm-leaf manuscript yang kini telah hilang dari perpustakaan Adyar di Madras (India), atau dari terjemahan Atharvaveda Samhitā abad ke-16 Masehi dalam bahasa Persia yang juga telah lenyap tanpa jejak.

    Kutipan teks Allopanisad yang termaktub dalam “Shabda-Kalpadrum”nya Rādhā Kānta Deva adalah tidak disangsikan lagi keotentikannya jika berpijak pada kenyataan bahwa begitu banyak testimoni yang datang, baik dari dalam negeri India maupun dari luar negeri India yang ditujukan untuk “Shabda-Kalpadrum”.
    Raja Vijayagovinda Sinha dari Purnia menuliskan dalam suratnya kepada Rādhā Kānta Deva, “Kecuali volume yang terakhir, saya telah menerima Shabda-Kalpadrum yang merupakan satu-satunya yang eksis untuk melenyapkan keraguan dan memperlengkapi kita dengan permata kebenaran yang diperlihatkan.”
    Maharaja Madanamohana dari Vishnupura dalam suratnya kepada Rādhā Kānta Deva, mengatakan bahwa dia beserta seluruh Pandit dalam Sabhanya memperoleh kepuasan tertinggi dan sempurna dari pemeriksaan/pembacaan yang teliti atas “Shabda-Kalpadrum” yang dikirimkan kepadanya.
    Pandit Radhakrishna dari istana Maharaja Ranajita Sinha, menuliskan dalam suratnya kepada Rādhā Kānta Deva, “Semua Pandit di negeri ini, yang telah melihatnya (Shabda-Kalpadrum), dengan apresiasi yang tinggi memberikan persetujuan mereka atasnya.”
    Pandit Vitthala Sastri dari “Benares College” dalam suratnya kepada Rādhā Kānta Deva, mengatakan bahwa dia telah melihat “Shabda-Kalpadrum” yang luar biasa, yang mengungguli semua leksikon Sanskerta, baik yang kuno maupun yang modern, dan keistimewaannya itu diperoleh karena sangat lengkap topik (bahasan)nya yang bersumber dari berbagai Sastra (pustaka suci Hindu) yang tidak terbatas.
    Profesor Doktor Max Muller, menuliskan dalam suratnya kepada Rādhā Kānta Deva, “Luasnya cakupan (pembahasan)nya dan susunannya yang sangat istimewa sehingga membuat Shabda-Kalpadrum menjadi tiada duanya dalam Filologi India.”

    Seorang pandit Hindu yang sangat terkenal pada masanya, yang menjadi informan tentang gosip “Navadwipa” kepada J.C.Ghose, menyatakan bahwa Allopaniṣad-yang oleh sejumlah Sanatani Hindu dianggap Upanisad palsu (pent.)-adalah Upanisad dari Atharva Veda. (Bhupendranath Datta. 1957. Hindu law of inheritance (an anthropological study), halaman 115. Calcutta: Nababharat)

    Sebagai bahan renungan buat kita semua:

    1. Terdapat perbedaan jumlah mantra Veda dalam Śaunakīya Saṃhitā. Pada umumnya, total mantra di dalam Atharvaveda Śaunakīya Śākhā adalah 5977, tetapi jumlahnya bertambah menjadi 6014 mantra di dalam “Veda Bhagavan”-nya Swami Gangeswarananda ‘Vedamurthi’ (1881-1992).
    Dan untuk masa sekarang, yang menjadi versi standar Atharvaveda Saṃhitā adalah Atharvaveda Śaunakīya Śākhā.

    Lalu, yang menjadi pertanyaan besar adalah sumber darimana yang dirujuk oleh Swami Gangeswarananda ‘Vedamurthi’ untuk mendapatkan 37 mantra tambahan bagi Atharvaveda Śaunakīya Śākhā dalam “Veda Bhagavan”-nya?

    2. Friedrich Otto Schrader menuliskan di dalam A Descriptive Catalogue of the Sanskrit Manuscripts in the Adyar Library Vol. I. Upanisads, halaman 136, bahwa sebuah manuskrip Allopaniṣad dari daun palem/lontar (palm-leaf manuscript) pernah eksis di Perpustakaan Adyar (Madras), tetapi kehadirannya kemudian “ditolak” oleh para pustakawan Adyar.

    Ada “motif” apa sehingga para pustakawan Adyar kala itu “menghilangkan jejak/memusnahkan bukti sejarah” tersebut?

    Manuskrip Allopaniṣad yang kini eksis di Perpustakaan Adyar (Madras) terdiri dari tiga jenis, yaitu: (1) Manuskrip kertas Allopaniṣad yang menggunakan jatāpātha dan dikopi dari sebuah manuskrip yang cukup tua milik pandit Vindhyeśvarī-prasāda-dvivedin di Benares; (2) Manuskrip kertas Allopaniṣad yang dikopi dari koleksi manuskrip berjudul Mānasopaniṣad milik pandit Dīnanātha dari Benares; dan (3) Manuskrip Allopaniṣad dengan pātha (teknik pembacaan mantra-mantra Veda) yang termaktub pada bagian terakhir dalam manuskrip Vanadurgopaniṣad, dari bahan kertas yang lebih baru.

    3. Swami Vivekananda pernah berkata bahwa “beberapa bagian Veda rahasya hanya diketahui oleh rumpun-rumpun keluarga Hindu tertentu. Dan dengan musnahnya anggota-anggota dari keluarga-keluarga ini, ajaran-ajaran rahasia Veda yang mereka ketahui juga turut lenyap. Sembilan puluh sembilan bagian (isi) Veda telah lenyap/musnah, yang awalnya terpelihara dalam lingkup rumpun keluarga Brāhmana tertentu, dan ketika rumpun keluarga tersebut musnah maka teks-teks Veda yang mereka miliki juga ikut lenyap.”

    4. Ada sebuah pernyataan menarik dari seorang Sejarawan India bernama Profesor Durga Mohan Bhattacharya dari Calcutta dalam usahanya mengumpulkan manuskrip-manuskrip Atharwaweda di setiap pelosok negeri Bhārata (India); sang profesor menyatakan bahwa masih banyak manuskrip berharga yang merupakan milik pribadi dan dirahasiakan oleh para pemiliknya, yaitu para pandit Hindu.

    5. Nama “Allopanishad” termaktub dalam situs “www.dharmicscriptures.org/scriptures.htm”. Tetapi, sangat di sayangkan bahwa situs tersebut tidak obyektif dalam memberikan “gambaran/fakta” menyeluruh tentang Allopanishad beserta teks aslinya, dan hanya memberikan opini yang kontra saja (menafikan yang pro beserta buktinya), bahkan memberikan terjemahan “subyektif” hanya berdasarkan teks Sanskerta yang diberikan oleh Swami Dayanda Saraswati dalam “Satyarthaprakash”.

    Allopaniṣad ditulis/disusun ulang kembali oleh Swami Dayananda Saraswati di dalam “Satyarthaprakash”, edisi revisi kedua yang diterbitkan pada tahun 1882. Tetapi, teks Allopaniṣad di dalam “Satyarthaprakash” yang diterbitkan oleh Srimati Paropakarini Sabha di Ajmer pada tahun 1983, dan teks Allopaniṣad di dalam “An English translation of the Satyarthaprakash” (1908) terbitan Virganand Press Lahore, redaksionalnya tidak konsisten.

    6. Di antara semua teks Allopaniṣad yang eksis di muka bumi, teks Allopaniṣad di dalam ‘Un-published Upanishads’nya C. Kunhan Raja–yang disusun/ditulis ulang oleh para pandit dari perpustakaan Adyar (Madras)–adalah yang paling kontradiktif (bertentangan) dengan teks Allopaniṣadnya Rādhā Kānta Deva.

    Dan, dari semua bukti-bukti yang kontra, atas keotentikan Allopaniṣad, tidak ada yang konsisten, melainkan saling berselisih fakta satu sama lain.

    – Swamiji, Rajendralala Mitra, dan Aurobindo Ghose meyakini bahwa Allopaniṣad adalah karya seorang cendekiawan muslim mughal pada era Akbar the Great.

    – Allopaniṣad diyakini adalah karya seorang Penyair terkenal abad ke-17 masehi bernama Jagannātha Paṇḍitarāja (1590 – 1665).

    -Allopaniṣad diyakini merupakan karya seorang pandit Hindu pada era Akbar the Great. (Lok Sabha Secretariat. 1955. Lok Sabha debates, Bagian 2,Volume 4, halaman 7345. India: Parliament. Lok Sabha.

    -Allopaniṣad adalah Upanisad yang ditulis atas permintaan sang putra Kaisar Shah Jahan, yaitu pangeran Dara Shikoh di abad ke-17 masehi. (Glimpses of Indian Heritage, halaman 70, oleh Raman Varadara)

    7. Kalau Allopaniṣad diragukan keotentikannya sebagai Upanisad dari Atharva Veda hanya karena tidak eksis dalam Muktika Upanisad, lalu bagaimana dengan “status” Nilarudra Upanisad yang juga tidak termaktub dalam daftar 108 Upanisad-nya Muktika Upanisad tetapi eksis dalam Caraṇavyūha dan Dīpikā?

    Kalau Allopaniṣad diyakini sebagai Upanisad palsu hanya karena keterangannya Swami Dayananda Saraswati dalam “Satyarthaprakash” dan Rajendralala Mitra serta Aurobindo Ghose, lalu bagaimana dengan “status” Nṛsiṃhatāpanī, Rāmatāpaṇi, dan Gopālatāpani yang termaktub dalam daftar 108-nya Muktika Upanisad tetapi dianggap tidak otentik oleh Swami Dayananda Saraswati dalam “Satyarthaprakash” (Prasad, Durga (Ed.). 1908. An English Translation of the Satyarth Prakash of Maharshi Swami Dayanand Saraswati, halaman 538. Lahore: Virjanand Press); dan Rajendralala Mitra dalam “Proceedings of the Asiatic Society of Bengal, halaman 140, yang diedit oleh the Honorary Secretaries, Baptist Mission Press Calcutta 1871”?

    • terimakasih atas segala upaya penggalian Veda.dalam Veda ada Veda Sruti dan Veda Smerti.
      ketika kita kesulitan dalam memahami Veda,terutama Veda Smerti,maka dalam tradisi India,maka kita harus kembali lagi ke Sruti.

      pertanyaan saya,jika Allopanisad sinkron dengan Atharva Veda,silahkan terangkan dimana titik sinkronnya.
      mengingat jika kita kembali ke sejarah,banyak ada simpang siur yang ada.sama halnya sperti sejarah peradaban Veda yang katanya berawal dari invansi Bangsa Arya,kata “arya” diambil dari Veda Sruti,yang diplintir menjadi sebuah bangsa.dan tujuannya adalah untuk mengaburkan makna bahwa Veda bukan asli dari India,tapi milik Indo Jerman.

      kembali ke topik allopanisad,apa isi dari Allopanisad tersebut ? silahkan dipertegas,agar saya bisa kaji .apakah valid apa tidak?
      dan masalah kajian di wikipedia dan situs2 lainnya,saya tetap pada pandangan pertama saya,jika itu adalah upanisad palsu,sebagaimanapun upaya dalam penyusupan upanisad itu tak berpengaruh pada Veda (catur veda).nah,mari kita kaji seberapa terkaitnya allopanisad dengan Veda Sruti .

      jika Allopanisad otentik milik Hindu,kesimpulan apa yang kita dapatkan?
      jika allopanisad ternyata cuman bohong belaka,apa yang bisa kita simpulkan?

      beberpa pertanyaan diatas akan terjawab,ketika kita langsung ke pokok masalah yaitu,apa isi allopanisad itu?
      dan maaf mengenai komentar di situs Hindu,[http://stitidharma.org/allopanishad/],disamping pertama saya sangat menyayangkan pengetahuan kita sebagai Hindu begitu minim tentang agama sendiri,saya juga menganalisa sesuatu yang unik disana.

      pada barisan komentar ada dua nama yang serupa tapi tak sama,tapi menggunakan ikon yang sama..
      mungkin itu sangat-sangat disengaja,agar saya tertipu,dan saya sudah tebak siapakah dia yang berkomentar setelah user bernama,”Dharma”
      dan di komentar pertama,usernya “Dharma” ,(saya yakin ini trik untuk menipu Hindu,tapi sangat lucu mengapa tipuan ini terkesan konyol)😀

      ok saya tunggu ulasan isi Allopanisad,apakah akan bernada religius ala Hindu apa berbau arab? saya bisa merasakan dua hal ini hanya dengan sepatah dua patah kata saja..:)
      rahayu.

  3. Setahu saya, penggunaan kata Dhamma bukan untuk memanipulasi nama asli si pemberi informasi, melainkan sebuah inisial (nama lain) dalam kode etik tidak tertulis di dunia maya. Dan penggunaan kata Dhamma sendiri tidaklah salah karena arti dari kata tersebut bernilai rasa konotasi positif dan bukannya negatif. Jadi saya tidak keberatan jika si pemberi informasi di website tersebut lebih menyukai menggunakan nama inisial yang lebih “berbeda” dari menggunakan nama asli karena banyak ditemui disejumlah situs di media maya, contohnya facebook ataupun situs-situs pribadi yang lebih memilih menggunakan nama inisial. Begitu pula yang banyak dilakukan oleh para penulis bebas.

  4. Ibarat sebuah nama pena bagi si penulis bebas, begitulah dia menamakan dirinya di senumlah situs di media maya, meskipun begitu dia tetap konsisten dengan apa yang dia tulis dan juga menunjukkan keluasan dan kedalaman pemahaman si penulis akan Brahmavidya (Pengetahuan Ketuhanan).

    Sangat menarik pendapat yang diberikan oleh member rahayu, dan kita menunggu bersama hasil tulisan final si penulis bebas yang boleh jadi akan dia publikasikan dalam bentuk buku untuk memuaskan semua tanda tanya yang disebabkan oleh tulisannya yang begitu menarik, menantang, dan fenomenal karena pastinya dia tidak hanya menyajikan satu fakta saja, tapi dari semua sudut pandang para sejarawan dan cendekiawan serta rohaniawan dunia.

    • ehemm,,mengapa anda begiti terfokus kepada hal extern seperti itu ? sebenarnya saya tak mempermasalahkan hal itu,tapi sebagai ‘pemanis’ saja.

      padahal pertanyaan saya yang jauh lebih penting ada di bagian atas komentar saya. saya segarkan lagi.

      kembali ke topik allopanisad,apa isi dari Allopanisad tersebut ? silahkan dipertegas,agar saya bisa kaji .apakah valid apa tidak?
      dan masalah kajian di wikipedia dan situs2 lainnya,saya tetap pada pandangan pertama saya,jika itu adalah upanisad palsu,sebagaimanapun upaya dalam penyusupan upanisad itu tak berpengaruh pada Veda (catur veda).nah,mari kita kaji seberapa terkaitnya allopanisad dengan Veda Sruti .

      jika Allopanisad otentik milik Hindu,kesimpulan apa yang kita dapatkan?
      jika allopanisad ternyata cuman bohong belaka,apa yang bisa kita simpulkan?

      dan yang ini,
      ok saya tunggu ulasan isi Allopanisad,apakah akan bernada religius ala Hindu apa berbau arab? saya bisa merasakan dua hal ini hanya dengan sepatah dua patah kata saja..:)
      rahayu.

      mari berbagi,itung2 ntr saya tau apa yang akan ada di buku itu.🙂

  5. Termaktub dalam sastra Sarasamuschaya:

    Ikang hana ngke ya hane ika ring len sangkeriki ikang tan hana ngke tan hana ika ring len sangkeriki (Yang terdapat di sini akan terdapat pula pada tempat/pustaka lain, sedang yang tidak terdapat di sini tidak akan terdapat pada tempat/pustaka lain)

    Dalam kitab Brahma Sūtra dikatakan:

    pairvāparyāparāmṛṣṭaḥ śabdo’nyāṁ kurute matim (Naskah śruti akan memberikan pandangan yang salah bila semuanya tidak dipelajari sebagai sesuatu yang berkaitan secara keseluruhannya)

    Saudara Rahayu mengatakan:
    dan masalah kajian di wikipedia dan situs2 lainnya,saya tetap pada pandangan pertama saya,jika itu adalah upanisad palsu,sebagaimanapun upaya dalam penyusupan upanisad itu tak berpengaruh pada Veda (catur veda).nah,mari kita kaji seberapa terkaitnya allopanisad dengan Veda Sruti.

    Saya menjawab:
    Dari sejumlah keterangan dalam catatan-catatan sejarah yang berbeda zaman, fakta menyatakan bahwa Allopaniṣad atau Allaḥ Sūkta (Mantra/pujaan kepada Allā/Allaḥ) adalah termasuk dalam Kitab Suci Weda Śruti (berdasarkan wahyu), Atharvaṇa-rahasya (Upanisad dari Atharvaveda) Pippalādaśākhā (Resensi Pippalāda)
    Dan satu keganjilan sejarah yang paling nyata atas penolakan Allopaniṣad sebagai kitab Śruti adalah dimulai pada era Swami Dayananda Saraswati, yangmana di bukunyalah untuk pertama kalinya dalam sejarah dunia muncul “penentang” pertama atas otoritas Allopaniṣad. Dipelopori oleh Swamiji, lalu diikuti oleh Rajendralala Mitra, kemudian dilanjutkan oleh Aurobindo Ghose dan Swami Vivekananda. Jadi hingga sekarang, umat Hindu Dharma terbagi dua dalam memandang keabsahan Allopaniṣad, banyak yang kontra (dengan berdasarkan penuturan Swamiji), namun tidak sedikit pula yang pro (seperti pandit Bhāvana, Maharani Devi Choudharani, Raja Vijayagovinda Sinha, Maharaja Madanamohana, pandit Radhakrishna, Rādhā Kānta Deva, Bábu Harischandra, Tārānātha Tarkavācaspati Bhattācārya, pandit Vindhyeśvarī-prasāda-dvivedin, pandit Dīnanātha, Vaman Shivaram Apte, Mahātmā Śrī Nathuram Sharma, Mahātmā Gāndhī, Mathuradas Trikumji, Purushottam Nagesh Oak, Śrī Harimohan Bandopadhyaya, Upendra Nath Mukhopadhyaya, Raja Syama Sankar Roy Bahadoor, Ved Prakash Upadhyay, Śrī Vāstava, Bhojraj Dwivedi, dan Śrī Śrī Ravi Shankar)

    Saudara Rahayu mengatakan:
    jika Allopanisad otentik milik Hindu, kesimpulan apa yang kita dapatkan?
    jika allopanisad ternyata cuman bohong belaka, apa yang bisa kita simpulkan?

    Saya menjawab:
    Kitab-kitab Upaniṣad tidak mengandung suatu sistem pemikiran konsisten yang siap pakai. Dalam pengamatan pertama, tampaknya penuh dengan hal-hal yang saling bertentangan.
    Kita harus ingat bahwa Upaniṣad tidak mengajarkan satu macam ajaran saja. Ia mengandung berbagai ajaran, yang diperuntukkan bagi orang-orang dalam tingkatan perkembangan rohani yang berbeda. Semuanya tidak bertentangan, tetapi prinsip mereka berdasarkan pada prinsip adhikāribeddha, sebab semuanya tak sanggup untuk mengupas kebenaran yang sama.
    Kitab suci (Śruti), memiliki otoritas mutlaknya dalam suatu kegiatan dimana persepsi tak dapat berbuat apa-apa. Bidang kegiatannya adalah pengetahuan transendental, yang tak akan dapat dicapai dengan cara mana pun.
    Kitab suci (Śruti) merupakan authoritative, sebab ia merupakan rekaman pengalaman dari pikiran agung yang telah berhadapan langsung dengan Realitas (āptavākya). Karena itulah, ia tidak dapat salah (infallible)
    (Svāmī Vireśvarānanda dalam Brahma Sūtra)

    Kitab-kitab Upaniṣad adalah jñānakāṇḍa atau Vedānta – akhir dari kitab-kitab Veda; saripati atau tujuan akhir dari Veda; inti pengetahuan Veda. Dan semua sekte yang ada di India, seperti: dvaita, viśiṣṭādvaita, advaita atau sekte Śiva, Viṣṇava, Śakta, Saura, Gaṇapatya, atau yang mana saja yang ada dalam lingkup ajaran Hindu harus mengakui kitab-kitab Upaniṣad dari Veda.
    Kembalilah pada kitab-kitab Upaniṣad-mu – filsafat yang menyinari, memperkuat dan mencerahi, dan jauhkanlah dirimu dari semua hal-hal misterius, yang memperlemah dirimu. Hayatilah filsafat ini, karena kebenaran agung adalah sesuatu yang paling sederhana di dunia, sesederhana keberadaanmu sendiri. Kebenaran-kebenaran Upaniṣad ada di hadapanmu, pakailah dan bertindaklah sesuai dengannya.
    Kitab-kitab Upaniṣad merupakan tambang besar dari kekuatan. Di dalamnya terdapat cukup banyak kekuatan untuk menyangga seluruh alam dunia ini.
    (Svāmī Vivekānanda dalam “Vedānta: Voice of Freedom”)

    Saudara Rahayu mengatakan:
    ok saya tunggu ulasan isi Allopanisad,apakah akan bernada religius ala Hindu apa berbau arab? saya bisa merasakan dua hal ini hanya dengan sepatah dua patah kata saja..:)

    Saya menjawab:
    Seandainya sejumlah fakta yang tersebar dalam Veda Śruti dan Veda Smrti disadari oleh para Hindu dan non-Hindu tentang eksisnya sejumlah kata-kata non-Sanskerta dan ada kehomoniman kata-kata dalam Veda dengan istilah-istilah dalam agama Semit, pastinya orang-orang non-Hindu (terutama muslim, kristen dan yahudi) akan terheran-heran karena tidak menyangka sebelumnya bahwa istilah-istilah yang ‘akrab’ dalam agama mereka juga eksis dalam kitab-kitab Hindu Dharma, dan juga sebalinya para Vedāntin (Sanatani Hindu) akan tercengang mengetahui adanya kehomoniman istilah-istilah dalam bahasa Sanskerta Veda yang berbau “Timur Tengah (Semit)”.

    Aku ada dalam setiap agama, sebagaimana benang dalam sebuah untaian mutiara (EG. VII. 7)

    Dimana saja apabila terlihat adanya kesucian luar biasa dan daya luar biasa yang muncul dan menyucikan manusia, ketahuilah olehmu bahwa Aku ada di sana (BG X. 41)

    Kitab Smrti, Slokāntara, sloka 29 (63):

    Śatrantadāpīva vaśānprakāśāt
    muḍhasya santoṣa evam latabhaḥ
    sa kaṭore kumbha matonyavetti
    dījñānadipāḥ kutaḥ eva dṛṣṭaḥ
    (bahasa Sanskerta)

    Kalinganya, atyanta paḍang ing jñāna nira sang paṇḍita, tĕkap
    i göng nikang aji śāstrāgama ri hati nira mahāprabhāwa, iwa
    paḍanya nihan, kadyangga ning damar umunggw ing kuwung
    ing kumbha paḍanya, dumilah ring jro, tan katon ri heng,
    tathāpinyan katinghalan, hana mātra kukusnya ring jaba umijil
    panĕngran iriya, mangkana teka sang wruh ing śāstra, hana
    mātra wijil ing śloka nirān makara-kara katon ing loka, yeka
    pangawruh ira yan apaḍang i jro, kunang ikang wwang mūdha,
    kadyangga ning lunggah ning latā, yan kapanasan, kamĕrut
    mungkĕrĕd katrĕk, ndatan pasĕmi, kewala santoṣa, sangkṣepa
    ning jñāna sang widwān kadi damar, takwanakna ring sang
    wruh ri kalingan ing jñāna mahāwiśesa, tĕmĕn-tĕmĕn ling sang
    hyang aji.
    (bahasa Jawa Kuno)

    A R T I
    Ilmu itu bersinar di wajah orang bijaksana. Orang bodoh itu sebagai tumbuhan menjalar, ilmu itu bagai orang bijaksana, tersimpan dalam hati, sebagai lampu dalam periuk, merupakan obor kehidupannya.

    Keagungan ajaran pustaka-pustaka suci di dalam hati sanubarinya memberikan pengaruh yang luar biasa. Tidak bedanya sebagai lampu yang diletakkan di dalam sebuah periuk yang kosong. Cahaya lampu itu bersinar di dalam dan tidak kelihatan dari luar. Namun adanya lampu di dalam periuk itu diketahui dengan adanya asap yang keluar dari sana. Demikian keadaan orang yang bercahaya karena sinarnya pengetahuan suci dari pustaka-pustaka suci. Hanya syair-syair pujaan yang tercetus keluar dari sinar gemilangnya dilihat oleh masyarakat dunia. Kebijaksanaannya bersinar cemerlang di dalam dirinya. Orang yang tidak berilmu itu diandaikan sebagai tumbuhan menjalar, kalau kena sinar matahari menjadi layu, mengkerut dan kering serta tidak mungkin tumbuh lagi. Dan sayangnya, orang bodoh itu merasa bahagia dan puas di alam kebodohannya. Tegasnya pengetahuan seorang itu sebagai lampu, sebagai obor dalam hidupnya. Dan daripadanya kita akan mendapat untaian-untaian kata bermutu yang merupakan inti sari segala ilmu. Kitab suci membenarkan keadaan ini.

    • Anda :
      Termaktub dalam sastra Sarasamuschaya:
      Ikang hana ngke ya hane ika ring len sangkeriki ikang tan hana ngke tan hana ika ring len sangkeriki (Yang terdapat di sini akan terdapat pula pada tempat/pustaka lain, sedang yang tidak terdapat di sini tidak akan terdapat pada tempat/pustaka lain)
      Dalam kitab Brahma Sūtra dikatakan:
      pairvāparyāparāmṛṣṭaḥ śabdo’nyāṁ kurute matim (Naskah śruti akan memberikan pandangan yang salah bila semuanya tidak dipelajari sebagai sesuatu yang berkaitan secara keseluruhannya)

      Saya :
      dan apa korelasi dari Allopanisad denganVeda sruti,terkait juga dengan ‘keseluruhan naskah Sruti’?,Naskah2 sruti jelas menyatakan Brahman adalah yang tertinggi.Brahman adalah sumber segala yang ada di alam semesta ini.pada Veda sruti juga banyak hal yang mungkin akan membuat kita kebingungan bung,makanya tata cara belajar Veda disebutkan sebagai berikut.
      Untuk memahami mantra2 Veda, maharsi Valmiki dalam karya agungnya,
      Ramayana menyatakan bahwa karya sastra yang bersumber pada sejarah
      itu dimaksudkan untuk memudahkan seseorang memahami kitab suci Veda.
      Demikian pula maharsi Vyasa dalam Vayu Purana menyatakan.

      Itihasa Puranabhyam vedam samupabrmhayet, bibhetyalpasrutad vedo
      mamayam praharisyati.

      Vayu Purana I.20

      “Hendaknya veda dijelaskan melalui sejarah(Itihasa) dan Purana
      (Sejarah dan metologi kuna) Veda merasa takut kalau seseorang yang
      bodoh membacanya. Veda berpikir bahwa dia(orang yang)akan memukulku”.

      Sloka Vayu Purana diterjemahkan dalam Sarasamuccaya berbahasa Jawa
      Kuna sebagai berikut.

      Ndan sang hyang veda paripurnakena sira, maka sadhana sang hyang
      itihasa, sang hyang purana, apan atakut sang hyang veda ring wwang
      akedik ajinya, ling nira, andang hyang, haywa tiki umara rikami, ling
      nira mangkana rakwa atakut.

      Sarasmuccaya 39

      “Veda itu hendaknya dipelajari dengan sempurna melalui jalan
      mempelajari Itihasa dan Purana sebab Veda itu merasa takut terhadap
      orang-orang yang sedikit pengetahuannya, sabdanya wahai tuan-tuan,
      janganlah tuan-tuan datang padaku, demikian konon sabdanya karena
      takut”
      (maaf) sampai komentar anda yang ini saya belum melihat sloka yang saya minta,yaitu inti dari pokok bahasan ini,isi allopanisad tersebut.
      Jika (misalnya) Allopanisad menubuatkan Muhamad,seperti isi sloka saya diatas,sloka itu mengajak agar kita belajar dari Itihasa dan Purana terlebih dahulu. Dan(jika) kita mau obyektif,maka Purana menjelaskan tentang Muhamad dalam Bhavisya Purana.
      Cek di link ini [http://wirajhana-eka.blogspot.com/2008/08/bhavisya-purana-purana-hindu-yang.html]
      Nah kemudian,setelah ramalan itu kita simak dan cermati,maka (jika) di hubungkan dengan Allopanisad akan bagaimana hasilnya.? Apakah ada kontradiksi ataukah memang benar sinkron?
      Jika tidak,seharusnya kita kembali lagi ke Sruti.pokok-pokok Sruti tentunya kita tau.menjelaskan Brahman .(bukan sebuah ramalan)
      Maka hal yang paling bijak dilakukan adalah(dengan) memberikan saya teks Allopanisad itu dengan gamblang.

      Saudara Rahayu mengatakan:
      dan masalah kajian di wikipedia dan situs2 lainnya,saya tetap pada pandangan pertama saya,jika itu adalah upanisad palsu,sebagaimanapun upaya dalam penyusupan upanisad itu tak berpengaruh pada Veda (catur veda).nah,mari kita kaji seberapa terkaitnya allopanisad dengan Veda Sruti.

      Saya :
      Yang saya minta bukan pihak yang pro dan Kontra,namun bagaimana bisa kita membuktikan ke sinkronan antara Allopanisad dengan Veda Sruti.
      Starting pointnya ud anda dapet tuh,
      “Dari sejumlah keterangan dalam catatan-catatan sejarah yang berbeda zaman, fakta menyatakan bahwa Allopaniṣad atau Allaḥ Sūkta (Mantra/pujaan kepada Allā/Allaḥ) adalah termasuk dalam Kitab Suci Weda Śruti (berdasarkan wahyu), Atharvaṇa-rahasya (Upanisad dari Atharvaveda) Pippalādaśākhā (Resensi Pippalāda)”
      Sekarang lanjutkan dengan fakta teks Allopanisad dengan Veda Sruti. 

      Anda :
      Kitab-kitab Upaniṣad tidak mengandung suatu sistem pemikiran konsisten yang siap pakai. Dalam pengamatan pertama, tampaknya penuh dengan hal-hal yang saling bertentangan.
      Kita harus ingat bahwa Upaniṣad tidak mengajarkan satu macam ajaran saja. Ia mengandung berbagai ajaran, yang diperuntukkan bagi orang-orang dalam tingkatan perkembangan rohani yang berbeda. Semuanya tidak bertentangan, tetapi prinsip mereka berdasarkan pada prinsip adhikāribeddha, sebab semuanya tak sanggup untuk mengupas kebenaran yang sama.
      Kitab suci (Śruti), memiliki otoritas mutlaknya dalam suatu kegiatan dimana persepsi tak dapat berbuat apa-apa. Bidang kegiatannya adalah pengetahuan transendental, yang tak akan dapat dicapai dengan cara mana pun.
      Kitab suci (Śruti) merupakan authoritative, sebab ia merupakan rekaman pengalaman dari pikiran agung yang telah berhadapan langsung dengan Realitas (āptavākya). Karena itulah, ia tidak dapat salah (infallible)
      (Svāmī Vireśvarānanda dalam Brahma Sūtra)

      Saya : apakah anda menyimpulkan bahwaUpanisad juga mengajarkan tentang Allah (islam)? Jika benar berarti gampang kita temukan kontradiksinya pak..lihat saja ajaran2 Hindu dan Islam,jauh beda lo.. 
      Yang saya minta,tetap adalah,bagaimana isi Allopanisad tersebut.biar kita tak terlalu lama memperdebatkan bagaimana kisah-kisah pro kontra Allopanisad tsbt.
      Mari kita ke intinya saja.. 

  6. Intinya yang saudara minta sebenarnya bukan isinya karena anda sendiri pasti sudah tahu isinya, yang anda inginkan adalah apakah Upanisad tersebut asli atau palsu?

    Di dalam Sabdakalpadruma dikatakan bahwa Alla adalah nama the Supreme God (Paramesvara) menurut Allopanisad.
    Di dalam Vachaspatya ditegaskan kembali bahwa Alla adalah nama Paramesvara (the highest God), dan lebih lanjut dikatakan bahwa Allopanisad adalah bagian dari sukta pertama di dalam Atharvaveda.

    Allopanisad tidak mengajarkan tentang agama Islam karena tidak ada keterangan tentang hal tersebut. Ia hanya menyatakan bahwa Alla adalah nama Paramesvara. Juga menyebutkan “ramalan” seorang utusan Tuhan bernama Mahamada. Ia sama sekali tidak menyebutkan tentang Islam dan ajaran-ajarannya.

    Bukankah Veda, menurut keyakinan para Vedantin adalah meliputi pengetahuan masa lalu, masa sekarang, dan masa depan? Jadi tidaklah aneh jika Veda berbicara tentang “masa depan” meskipun tidak harus selalu merujuk ke penduduk negeri India melainkan juga berbicara tentang negeri dan bangsa lain. Itulah “bukti” wahyu Tuhan bahwa Ia mampu berbicara tentang masa depan segala hal tidak hanya terkunkung pada satu komunitas dan wilayah tertentu saja.

  7. Semua kitab Upanisad berbicara tentang Brahman, meski ada yang memfokuskan pada Brahman yang mempunyai atribut, dan sebagian lagi Brahman yang tanpa atribut. Allopanisad sama seperti Kena Upanisad dan Brihadaranyaka Upanisad yang memfokuskan pada Brahman yang tanpa atribut. Di dalam Allopanisad, Allah adalah nama Sang Diri Tertinggi atau brahman Tertinggi, yang mahaesa, yang layak dipuja. Ia juga disebut Indra, Mitra dan Varuna. Ia disebut Indra karena Ia adalah penguasa langit dan bumi. Ia disebut Mitra karena rahmat-Nya meliputi segala sesuatu, yang memelihara segala sesuatu. Ia disebut Varuna karena Ialah Raja yang sebenarnya, Penguasa Tunggal semesta raya, yang ditangannya kekuasaan atas segala sesuatu. Malah didalam Allopanisad kita dituntun dari pemahaman akan dualitas menuju pada non-dualitas. Melalui dualitas, kita dituntun ke arah non-dualitas sebagai tujuan atau kebenaran akhir. Pada akhirnya, kita secara bertahap, mantra demi mantra dibawa kepada kebenaran yang semakin tinggi.

    Allopanisad dan kitab-kitab Upanisad lainnya mengajarkan kepada kita bahwa Brahman dianggap sebagai Yang Tak Terbatas, sebagai yang memiliki atribut tak terhingga, sebab semua atribut itu menyatakan yang baik.

  8. Sudah jelas dan nyata bahwa segala sesuatu yang berbau “ramalan” sifatnya atau asalnya adalah wahyu bukan karangan diri sendiri. Sruti adalah wahyu dan Veda Sruti adalah kitab suci yang ditulis berdasarkan wahyu dan bukan ingatan. Sedangkan Allopanisad adalah jelas bagian dari Veda Sruti, kitab wahyu yang tidak aneh jika kita menemukan ramalan tentang datangnya utusan Tuhan bernama Mahamada. Bukankah didalam Atharvaveda, Kuntap Sukta, jelas juga terdapat sebuah “ramalan” akan seorang manusia tersohor yang diberi nama rsi Mamaha (Narasangsa)? Jadi wajar kalau Catur Veda, ataupun Upanisad mempunyai nubuat atau ramalan karena ia adalah kitab wahyu bukan smrti atau berdasarkan ingatan.

  9. Menurut Allopanisad, Alla adalah nama brahman Tertinggi, Sang Diri Tertinggi, brahman yang nirguna (tanpa atribut) dan nirvisesa (mutlak) karena Ia tak dapat dinyatakan oleh bahasa apa pun. Tetapi, tiada batasan brahman tentu saja merupakan hal yang tiada artinya untuk dipahami dan tidak memiliki satu tujuan apa pun untuk kemanusiaan. Sehingga didalam Allopanisad, kita menemukan bahwa Sang Diri Tertinggi, Alla, juga disifati dengan nama-nama seperti Indra, Mitra, dan Varuna karena nama-nama tersebut merupakan cermin diri-Nya. Sang Rsi penyusun mantra Allopanisad membawa “kesadaran” setiap pribadi secara bertahap dari kebenaran yang lebih rendah pada yang lebih tinggi, dari yang lebih kasar pada yang lebih halus, dari batasan pada Saguna Brahman ke Nirguna Brahman, dari pemahaman akan dualitas ke non-dualitas (keesaan). Itulah rahasia yang terkandung dalam Allopanisad, Veda Sruti, benar-benar merupakan bagian dari Atharvaveda. Sebagaimana Atharvaveda merupakan satu-satunya kitab Veda di antara Catur Veda yang mempunyai sebuah ramalan (dengan adanya Kuntap Sukta), demikian juga dengan Allopanisad yang merupakan satu-satunya Upanisad yang juga mempunyai ‘nubuat’. Jadi memang nyata bahwa Allopanisad adalah bagian dari Atharvaveda.

  10. Anda harus tahu bahwa:

    Di dalam kitab Atharvaveda kita menemukan mantra-mantra devatā yang tidak dijumpai dalam kitab suci Veda yang lain (The Vedas, page 47, by Sri Svami Chandrasekharendra Sarasvati, Bombay 1988)

    Di dalam teks Atharvaveda Śaunakīya Śākhā, Kānda VII, termaktub sebuah sūkta yang khusus memuji Tuhan yang Mahaesa dengan menggunakan salah satu asmā (nama)-Nya, yaitu Idā-Sūkta (Sūkta 27). Sejumlah pakar Sanskerta yang tersohor dan beberapa kamus ensiklopedi Sanskerta yang termasyhur menyatakan bahwa kata Sanskerta Veda seperti Idā/Ilā/Ilāḥ dan Allā/Allaḥ bersinonim dengan Ilāh dan Allāh dalam bahasa Arab, yakni merujuk kepada Parameśvara atau Penguasa Tertinggi (Inggris: The Supreme God). Kekhususan dan kekhasan sūkta tersebut menunjukkan bahwa Atharvaveda Saṁhitā–pada hakikatnya–memiliki sebuah sūkta yang disebut Allaḥ Sūkta.

    Kata Sanskerta Veda Ilāḥ dan Allā/Allaḥ adalah setua mantra-mantra Rigveda, kitab Nirukta Yaska, dan Astadhyayi Panini. Kata Sanskerta Veda Ilāḥ sungguh eksis dalam Rigweda dan Nirukta Yaska, sedangkan kata Sanskerta Veda Allā/Allaḥ sungguh eksis dalam Ātharvaṇa-rahasya Allopaniṣad dan Astadhyayi Panini.

  11. Terdapat susunan kata-kata dalam Nirukta yang serupa dengan mantra pertama dalam Allaḥ Sūkta (Allā-Upaniṣad atau Allopaniṣad):
    ambaa.asmaa.alam.bhavati.iti.vaa (9.10)

    Di dalam teks Yajñaprāyaścitta-sūtra atau Atharvavedaprāyaścittāni berupa untaian kalimat yang susunan kata-katanya serupa dengan mantra kelima Allopaniṣad:
    sūryeṇa dyāṃ candra masā nakṣatrāṇi

    Ciri bahasa geminate (konsonan rangkap) di dalam teks Allopaniṣad ditemukan juga dalam literatur Śaivisme (Hindu-Siva) yang berasal dari Kashmir, yaitu Stavacintāmaṇi, yang disusun oleh Bhaṭṭa Nārāyaṇa. Bahkan, nama Allā/Allaḥ (Allah) termaktub pada Sūtra ke-47 dari seratus dua puluh sūtra di dalam Stavacintāmaṇi, yaitu:
    rāgo ‘py astu jagannātha mama tvayy eva yaḥ sthitaḥ /
    lobhāyāpi namas tasmai tvallābhālambanāya me //

  12. Di dalam beberapa Sloka Gita yang senada dengan tafsiran Sankara tentang sutra, kita ketahui bahwa Brahman itu memiliki dua macam sifat, nirguna yang merupakan sifat sejati-Nya (bukan ini, bukan ini, tidak dapat dinalar dalam bahasa apa pun, tidak menyerupai apa pun, tidak dapat dinalar dengan persepsi inderawi), dan saguna (beratribut yang penamaan sifat-sifat diri-Nya sama dengan sifat-sifat makhluk, mendengar, melihat, berbicara, mempunyai tangan, kaki, tetapi pada hakikat-Nya berbeda bentuk dan cara dengan yang ada pada diri makhluk karena Brahman Tertinggi adalah nirguna, tidak menyerupai apa pun. Dan Allopanisad mengajarkan kepada kita semua bahwa nama Brahman Tertinggi atau Sang Diri Tertinggi adalah Alla.

    Allopanisad tidak bertentangan dengan semua ajaran-ajaran Upanisad lainnya bahkan sama sekali tidak bertentangan dengan kitab-kitab Vedanta. Malah Allopanisad juga berbicara hal yang sama dengan kitab-kitab Veda Sruti lainnya. Allopanisad juga menyatakan hal yang serupa seperti yang dikatakan dalam Chandogya Upanisad (7.24.1) bahwa brahman Yang Tak Terbatas adalah abadi, tidak fana.

    Allopanisad berbicara dengan hal yang sama dalam Kena Upanisad (1.4) bahwa Ia berbeda dari apa pun jua, tidak ada sesuatu pun yang serupa dengan-Nya.

    Allopanisad juga berbicara hal yang sama dalam Katha Upanisad (2.4.11) bahwa tak ada kejamakan pada-Nya. Karena, Ia Mahaesa, Mahatunggal, tiada duanya.

    Allopanisad juga sama halnya dengan pemikiran dalam kitab Brahma Sutra (sutra 2.3) bahwa penciptaan adalah ciptaan Yang Kuasa. “Semuanya ini adalah (ciptaan/hasil karya) ‘brahman’, dimana brahman yang dianggap sebagai penyebab alam semesta, yang meliputi segala-Nya. Brahman sebagai keberadaan awal, yang mengatasi segala ruang dan waktu.

    Malah kita akan menemukan hampir 100% isi Upanisad ‘sejalan’ dengan pemikiran-pemikiran Badarayana dalam kitab Brahma Sutranya. Dan sangat sejalan dengan pemikiran2 dalam kitab-kitab Upanisad yang diulas oleh Sankara.

    Yang menjadi “penolakan” sebagian para Vedantin adalah hanya karena didalam Allopanisad brahman Yang Tertinggi disebut dengan nama Alla, identik dengan nama Sembahan (the Supreme God) orang-orang Islam. Ditambah lagi dengan adanya ‘nubuat’ seorang utusan Tuhan bernama Mahamada, identik dengan nama utusan Tuhan yang lahir di Jazirah Arabia.
    Meski demikian tidak berarti bahwa Allopanisad mengajarkan tentang agama Islam. Justru Allopanisad ‘senada’ dengan Atharvaveda yang juga mempunyai sebuah ‘nubuat’ (Kuntap Sukta). Ini menunjukkan bahwa memang keduanya adalah kitab Sruti karena berdasarkan wahyu, pengetahuan masa depan itu hanya bisa berdasarkan wahyu bukan ingatan atau karangan.

    Sebuah mantra dalam Allopanisad diketahui juga hanya eksis di dalam Rigveda Khilani dan Atharvaveda, yaitu:
    ādalābukamekakam (AV 20.132.1-16) & (Ṛgveda Khilāni 5.15.1-18)
    ādallāvukamekakaṁ (Allopanisad, mantra 3)

    ādallāvukamekakaṁ (ād + allā + vuka + ekaka → ād adalah ‘ablative case’ dengan akhiran d yang mengindikasikan ‘fear’, dan vokal a yang dibaca panjang adalah prefiks yang berfungsi sebagai “negasi” atau tanda pengingkaran/penyangkalan/penolakan; vuka bersinonim dengan buka – hāsya – hāsa, dan bermakna ‘pride’ atau ‘arrogance’; ekaka artinya ‘alone’) = The pride of Allah is worthy of fear, none but Allah, Allah alone.

    Konsonan rangkap (geminate) adalah ciri bahasa Old Indo-Aryan, dan banyaknya konsonan rangkap dalam Allopanisad juga seperti dalam Gopatha Brahmana yang penuh dengan konsonan rangkap.

    Kalimat “ādalābukamekakam”, yang jika diuraikan menjadi ‘ād + alābuka + ekaka’, maka kata ‘alābuka’ mempunyai arti atau makna dalam bahasa Sanskerta.
    Dan tidak tepat jika diuraikan menjadi ‘ad + alabuka + eka’ karena kata ‘alabuka’ tidak mempunyai arti atau makna apa pun dalam bahasa Sanskerta.

    Mayoritas Sanatanist, termasuk para cendekiawan Eropa, menafsirkan kalimat “ādalābukamekakam” menjadi ‘ād + alābuka + ekaka’. Tetapi, jika merujuk pada kaidah grammar Sanskerta dalam kitab ‘Aṣṭādhyāyī’ Pāṇini maka kalimat tersebut seharusnya ditafsirkan menjadi ‘ād + alā/allā + buka/vuka + ekaka’.
    Perbedaan itu tidak dapat dihindari karena sampai hari ini belum juga ditemukan manuskrip padapātha dari kuntāpa-sūktāni, yang eksis hanyalah manuskrip samhitāpāthanya.

    ALLOPANIṢAD, mantra1:
    AUM asmallāṁ ille mitrāvaruṇo divyāni dhatte ,
    ilalle varuṇo rājā punar daduḥ .

    Terjemahnya:
    AUM! I praise our (God) Allā,
    Mitra-Varuna (the Cherisher and Sustainer of the Worlds),
    Who is in the height of heaven;
    Glory to Allā, Varuna (Lord of the Universe),
    In Whose hands is the dominion of all things,
    That restores (gives back) to goodness.

    AUM! Aku memuji Allā (Tuhan) kita,
    Mitra-Varuna (Pemelihara dan Penguasa seluruh makhluk),
    Yang bersemayam di (atas) langit tertinggi;
    Segala puji bagi Allā, Varuna (Tuhan seluruh alam),
    Yang di tangan-Nya kekuasaan atas segala sesuatu,
    Maha memulihkan/memperbaiki keburukan (kerusakan) menjadi kebaikan.

    Padapathanya:
    • asmallāṁ (asma + allā → asmallāṁ, asma adalah sebuah bentuk dasar kata ganti orang pertama jamak yang menunjukkan ‘possessive case’, sedangkan allāṁ adalah ‘accusative case’ dari kata benda feminin allā) = our (God) Allā

    • ille (iḍ/il/ill + e → iḍe/ile/ille, vokal e merupakan bentuk akhiran kata kerja Atmanepada untuk orang pertama tunggal) = I praise/worship/glorify/laud

    • mitrāvaruno (mitra-varuna → mitrāvaruno adalah bentuk kata majemuk Dvandva) = The Cherisher and Sustainer of the Worlds

    • divyāni (divyā + ni → divyāni, akhiran “i” menunjukkan ‘locative case’) = in the height of heaven

    • dhatte (dhā + te → dhatte, te merupakan bentuk akhiran kata kerja Atmanepada untuk orang ketiga tunggal) = He Who is

    • ilalle (iḍ/il + allā → ilalle, alle adalah ‘dative case’ dari kata benda feminin allā) = Glory to Allā

    • varuṇo = Lord of the Universe

    • rājā (rājā disini bermakna ‘the Sovereign’, ‘King’, atau ‘Ruler’, yang memiliki kekuasaan mutlak atau otoritas tertinggi atas segala sesuatu) = In Whose hands is the dominion of all things

    • punar daduḥ (punar + dā + duḥ/dus → punar daduḥ, punar arti harfiahnya adalah ‘back’ atau ‘home’, dan bermakna ‘to give back’ atau ‘to restore’ ketika diikuti oleh akar kata dā, sedangkan duḥ/dus bermakna ‘bad’) = that restores (gives back) to goodness

  13. Total suku kata dari ketujuh mantra Allopaniṣad adalah 277 suku kata, yang terbagi dalam 32 pāda (kaki), dengan total desimal 35968.

    Bilangan 21, prima kembar 11 dan 19, mengejawantah dalam Allopaniṣad:
    3 + 2 + 2 + 7 + 7 = 21
    32 + 277 = 309 → 3 + 0 + 9 = 12, bilangan komposit ke-12 adalah 21
    Bahkan, bilangan 32277 adalah hasil perkalian 1537 x 21

    277 + 35968 = 36245; atau (11 x 3295)
    Dan, jumlah digit dari bilangan 3295 adalah:
    3 + 2 + 9 + 5 = 19

    7 + 277 + 35968 = 36252; atau (19 x 1908)

    Mantra ke-4 dalam Allopaniṣad merupakan mantra pertengahan karena letaknya yang tepat di pertengahan antara 3 mantra pertama dan 3 mantra terakhir. Prima kembar 11 dan 19, serta bilangan 21, terkumpul pada Mantra ke-4:
    • Jumlah suku kata pada Mantra ke-4 adalah 8. Dan, angka 8 merujuk kepada prima kembar 19 yang merupakan bilangan prima ke-8.
    • Jumlah desimal pada Mantra ke-4 adalah 21. Dan, angka 21 merujuk kepada bilangan komposit ke-12, yaitu 21.
    • Hasil penjumlahan digit bilangan 8 dengan bilangan 21 adalah “8 + 2 + 1 = 11”; angka 11 merupakan bilangan prima kembar.

    Total suku kata dalam Allopaniṣad adalah 277, dan bilangan 277 merupakan prima kembar, yaitu bilangan prima ke-59. Ternyata, korelasi bilangan 11 dan 9 juga mengejawantah dalam jumlah suku kata tersebut:
    • 5 + 9 = 14 → 1 + 4 = 5
    Bilangan prima ke-5 adalah 11.
    • 5 x 9 = 45 → 4 + 5 = 9

  14. Setelah saya mengkaji lebih dalam tentang “isi” Allopanisad, dan setelah saya “menamatkan” membaca tentang Kitab Brahma Sutra, akhirnya saya menarik kesimpulan bahwa kitab suci Veda Sruti Allopanisad “selaras” dengan Brahma Sutra (Vedanta Sutra) yang merupakan inti sari dari Upanisad.

    Oṁ sarve bhavantu sukhinaḥ
    sarve śāntu niramayaḥ
    sarve bhadrāni paśyantu
    mā kaścid duḥkha bhāg bhavet

    Wahai Zat yang Mahaesa,
    semoga semuanya memperoleh kebahagiaan,
    semoga semuanya memperoleh kedamaian,
    semoga semuanya memperoleh kebajikan dan saling pengertian
    dan semoga semuanya terbebas dari penderitaan.

  15. kebanyakan TEORI padahal KOSONG, kenapa dalam Vishnu Sahasranama serta Siva Sahasranama kata allah tidak disebuttkan jika kata tsb merupakan sebutan untuk Tuhan yg teringgi??

  16. Diatas setelah saya baca dengan seksama,saya temukan penggunaan Khilani.
    Khilani sendiri merupakan tambahan.jadi tidak tepat jika mengambil dari sana..🙂

    ada baiknya kita menunggu hubungan allopanisad dengan atharva dimananya ?, misalnya dalam allopanisad sekian menjelaskan atharva sekian.

    agar bahasan tak terkesan bertele-tele.

    dan pertanyaan lagi yang bisa dijadikan fokus utama dalam Allopanisad.

    saudara fahmi mungkin non Hindu/islam..saya tau Allah adalah Tuhan dalam islam,kemudian apakah anda percaya Allopanisad menyebutkan Alla = Allah (islam) ?
    jika benar demikian (sama),
    maka saya kritik anda,karena dalam 14 Upanisad otentik dalam Atharva Veda,penjelasan tentang atman sangat lugas,kontradiksi dengan Allah atau (lagi-lagi) Muhamad.(darimana datengnya)😀
    pengertian kata OM/AUM juga dijelaskan dengan sangat jelas.
    apa pengertian OM menurut Allah Islam)?
    dan apakah Muhamad pernah menginsyafi OM = Allah ?

    ok,lanjut ya ..salam kedamaian..

  17. Orang pertama yang membenarkan keotentikan Allopanisad dalam pustaka suci Hindu adalah seorang Brahmana Hindu ortodoks dari Benggala (India), kemudian dibenarkan pula oleh sejumlah sanatani Hindu ternama pada zamannya, dan diakui pula oleh sejumlah generasi-generasi Brahmana sesudah mereka hingga hari ini. Apa yang saya teliti ini berdasarkan kajian, keilmuan, dan kesimpulan yang mereka berikan dalam kitab-kitab mereka. Saya hanya “menelaah” ulang atas apa yang mereka tulis. Sekalipun saya turut membenarkan apa yang mereka telah nyatakan sebelumnya, apakah saya dianggap sebagai “biang kerok”?

    Anda demikian pula, anda juga mengambil pendapat para cendekiawan sebelum anda yang menolak otoritas Allopanisad.

    Jadi, kita sama-sama berdiri di dua kubu yang berbeda. Ketika saya ingin menulis ulang atas apa yang telah mereka rintis, apakah saya SALAH?

    Silahkan saja anda juga menulis “keilmuan” saudara untuk mengcounter tulisan2 saya nanti.

    Yang jelas, semuanya kembali kepada HATI. Anda dan yang sepaham dengan saudara tidak bisa merubah keyakinan saya dan mereka yang sepaham dengan saya dalam memandang keabsahan Allopanisad dalam pustaka suci Hindu.
    Begitu pun sebaliknya saya dan para Brahmana Hindu yang menerima otoritas Allopanisad tidak bisa memaksa anda dan para Brahmana Hindu yang menolak otoritas Allopanisad untuk menerima keotentikannya.

    Jadi, sekarang telah jelas mana JALAN yang saya PILIH dan mana JALAN yang saudara pilih.
    Tidak ada paksaan, apalagi penghinaan dalam beragama.

    Om santi santi santi Om

  18. Jujur saja, sampai hari ini saya belum “bertemu” dengan seorang Sanatani Hindu yang betul-betul “lurus” hati dan sangat mengilmui seluruh ajaran Catur Veda sehingga sanggup “memberikan” bukti-bukti yang masuk akal, objective, komprehensif, dan faktual yang dapat menyanggah pernyataan para Sanatani Hindu terkemuka yang menerima otoritas Allopanisad dalam pustaka suci Hindu Dharma.
    Belum ada “pemaparan” yang saya temui bisa membuat saya melihat “kesalahan” keilmuan para Brahmana terdahulu yang mengakui keotentikan Allopanisad.
    Dan sampai hari ini, belum saya temui yang dapat memberikan bukti objective untuk mematahkan tulisan2 saya tentang Allopanishad, baru sekedar yang-yang itu-itu saja, diulang-ulang, dan sungguh semua berada dalam pengetahuan saya.

    Yang saya inginkan, berikan saya “sesuatu” yang belum pernah saya dengar, baca, dan tahu sebelumnya yang dapat merubah pendirian dan keyakinan saya dalam memandang keabsahan Allopanishad.

  19. Saya sudah mengetahui dan membaca semua tulisan para rohaniawan dan cendekiawan yang menolak otoritas Allopanisad. Tetapi saya tidak ‘puas’ dengan semua argumen mereka yang belum bisa “menggugat” keotentikan Allopanisad dalam Sabdakalpadruma-nya Raja Radha Kanta Deva.

    Semua sanggahan itu hanya berputar pada satu orang saja dan itu-itu saja. Belum ada “sanggahan” yang betul-betul komprehensif yang dapat membuka “mata” saya atas kebohongan yang diberikan oleh para Sanatani Hindu yang menerima otoritas Allopanisad.

  20. Sudah banyak pemaparan terkomprehensif yang saya berikan saudara lewat baik tulisan2 ini maupun di wikipedia, diskusi saya di kalyan chandra website, di website Bhagawan Dwija. Hanya saja anda belum mampu “melirik” fakta lain yang bertebaran di luar pengetahuan saudara. Jadi apa lagi yang perlu saya jawab sedangkan saudara sudah mengetahui fakta-fakta terbaru yang anda ketahui bukan?

    Jadi, jawaban macam apa yang saudara inginkan dari saya?

    Betapa lucunya saudara…

  21. Semua yang ditanyakan oleh saudara Dygta membuat saya “tersenyum” sendiri karena kembali saya mendapatkan sanggahan yang itu-itu saja. Sedangkan, 30 % jawaban atas semua pertanyaan saudara se-Dharma sudah saya beberkan di dunia maya.

    Tinggal 70% bagian dari buku saya yang tidak saya beberkan dalam dunia maya. Tapi perlu anda ketahui bahwa semua yang ditanyakan oleh saudara Dygta berada dalam pengetahuan saya, dan semua jawabannya itu sebagian besar ada di isi buku kedua saya. Dan pastinya saudara akan tercengang-cengang bahwa ada seorang muslim yang begitu mengilmui ajaran Weda.

    Saya sarankan saudara untuk membaca dulu buku pertama saya yang berjudul “Matematika Dalam Qur’an & Veda” terbitan Paramita Surabaya Februari 2011. Sekedar landasan awal bagi saudara agar tidak “kaget-kaget” nantinya jika buku kedua saya akhirnya “eksis” di pasaran. Ok.

    Di atas langit, masih ada langit. Dan saya berani mengatakan kepada saudara bahwa boleh jadi saya sendiri adalah seorang muslim pertama di negeri ini yang mengetahui tentang “brahmavidya” secara utuh dan tidak setengah-setengah.

  22. Dan sungguh saya sangat bersyukur dengan adanya banyak “tanggapan” dari berbagai pihak atas isi tulisan kedua saya nanti. Bagi seorang penulis, saya sengaja “melempar” ke dunia maya tulisan kedua saya agar saya mendapatkan atau mengetahui banyak respon/kritik yang dengan begitu semakin memperkaya khazanah tulisan kedua saya nanti. Jadi saya bisa menulis dengan seobyektif mungkin dengan melihat respon2 dari saudara-saudara, saya sungguh bersyukur dengan banyaknya tanggapan tetapi jujur belum ada satu pun yang sanggup membuat saya “berbalik arah” terhadap keotentikan Allopanisad karena semua respon yang ada yang bertebaran di dunia maya masih bersifat “subyektif” dan belum ada yang komprehensif kecuali tulisan saya sendiri yang mendapat “pengakuan” wikipedia sehingga bisa eksis di website tersebut hingga hari ini tanpa ada seorang pun di dunia ini yang menyanggang tulisan saya dengan “dalil” yang lebih akurat melainkan hanya mengklaim kesalahan2 tulisan saya dengan dalil2 yang tidak kuat.

    Jadi, jawaban seperti apa yang saudara inginkan dari saya?
    Ataukah, ingin mengatakan bahwa “tulisan” saya itu adalah sebuah “KESALAHAN” atau sifatnya “PROVOKASI” atau sebuah hal yang ngalor-ngidul?

    Tidak, justru buku kedua saya kelak adalah fakta terkomprehensif yang pernah ada di dunia yang mengupas habis tentang otoritas Allopanisad dalam pustaka suci Vaidika Dharma tanpa tedeng aling-aling.

    Jadi semua keraguan saudara, semua kesangsian saudara, semua tuduhan saudara, semua prasangka dan praduga saudara hanya akan kembali pada diri saudara sendiri. Dan tidak akan pernah bisa membuat dunia “menutup mata” akan eksistensi tulisan saya tentang Allopanishad.

    Inilah saya, muslim Indonesia pertama di dunia yang mengilmui ajaran Brahmavidya secara utuh tanpa setengah-setengah.
    Bahkan, perlu anda tahu bahwa Allopanisad adalah satu-satunya sukta Weda yang dapat saya baca diluar kepala dengan Vedic chanda (Samhitapatha).

    Ajaran-ajaran Badarayana dalam Brahmasutra dan nilai-nilai Ketuhanan dalam kitab-kitab Upanisad sangat “membekas” dalam jiwa saya, mantra-mantra kitab Catur Veda begitu “akrab” dalam ingatan saya. Weda bukanlah sesuatu yang “asing” bagi saya, tapi justru salah satu “buku” utama yang senantiasa saya pelajari di setiap waktu senggang saya bahkan tiada satu hari yang terlewatkan kecuali saya sedang mengkaji ajaran-ajaran Weda dengan penuh tekun. Dan anda harus ingat, mereka yang berilmu tidak akan pernah “sombong” untuk memamerkan semua yang dia ketahui justru menyimak dengan penuh seksama semua yang terkatakan dan dikatakan, bukan mengatakan semua yang diketahui.

    Terimalah kenyataan bahwa ada orang lain di luar anda yang mengilmui ajaran Weda, dan sepatutnya anda “bangga” karena agama saudara mendapat perhatian khusus dari si orang tersebut sehingga kitab-kitab suci agama saudara menghiasi “perpustakaan” pribadinya,
    menjadi bagian dalam hidupnya.

    Sebanyak apa pun fakta yang saya beberkan ke hadapan saudara, jikalau saudara tidak mau membuka mata untuk melihatnya, membuka telinga untuk mendengarnya, membuka hati untuk menelaahnya dengan obyektif, maka saudara tidak akan pernah bisa “melihat” kebenaran lain di depan saudara.

  23. Kitab Smrti, Slokāntara, sloka 29 (63):

    Śatrantadāpīva vaśānprakāśāt
    muḍhasya santoṣa evam latabhaḥ
    sa kaṭore kumbha matonyavetti
    dījñānadipāḥ kutaḥ eva dṛṣṭaḥ
    (bahasa Sanskerta)

    Kalinganya, atyanta paḍang ing jñāna nira sang paṇḍita, tĕkap
    i göng nikang aji śāstrāgama ri hati nira mahāprabhāwa, iwa
    paḍanya nihan, kadyangga ning damar umunggw ing kuwung
    ing kumbha paḍanya, dumilah ring jro, tan katon ri heng,
    tathāpinyan katinghalan, hana mātra kukusnya ring jaba umijil
    panĕngran iriya, mangkana teka sang wruh ing śāstra, hana
    mātra wijil ing śloka nirān makara-kara katon ing loka, yeka
    pangawruh ira yan apaḍang i jro, kunang ikang wwang mūdha,
    kadyangga ning lunggah ning latā, yan kapanasan, kamĕrut
    mungkĕrĕd katrĕk, ndatan pasĕmi, kewala santoṣa, sangkṣepa
    ning jñāna sang widwān kadi damar, takwanakna ring sang
    wruh ri kalingan ing jñāna mahāwiśesa, tĕmĕn-tĕmĕn ling sang
    hyang aji.
    (bahasa Jawa Kuno)

    A R T I
    Ilmu itu bersinar di wajah orang bijaksana. Orang bodoh itu sebagai tumbuhan menjalar, ilmu itu bagai orang bijaksana, tersimpan dalam hati, sebagai lampu dalam periuk, merupakan obor kehidupannya.

    Keagungan ajaran pustaka-pustaka suci di dalam hati sanubarinya memberikan pengaruh yang luar biasa. Tidak bedanya sebagai lampu yang diletakkan di dalam sebuah periuk yang kosong. Cahaya lampu itu bersinar di dalam dan tidak kelihatan dari luar. Namun adanya lampu di dalam periuk itu diketahui dengan adanya asap yang keluar dari sana. Demikian keadaan orang yang bercahaya karena sinarnya pengetahuan suci dari pustaka-pustaka suci. Hanya syair-syair pujaan yang tercetus keluar dari sinar gemilangnya dilihat oleh masyarakat dunia. Kebijaksanaannya bersinar cemerlang di dalam dirinya. Orang yang tidak berilmu itu diandaikan sebagai tumbuhan menjalar, kalau kena sinar matahari menjadi layu, mengkerut dan kering serta tidak mungkin tumbuh lagi. Dan sayangnya, orang bodoh itu merasa bahagia dan puas di alam kebodohannya. Tegasnya pengetahuan seorang itu sebagai lampu, sebagai obor dalam hidupnya. Dan daripadanya kita akan mendapat untaian-untaian kata bermutu yang merupakan inti sari segala ilmu. Kitab suci membenarkan keadaan ini.

  24. Sudahkah pengetahuan berikut sampai pada anda, saudara Dygta?

    Ṛgveda resensi Śākala : 1.017 Sūkta umum + 11 Sūkta apokrifa (vālakhilya hymns)
    Total : 1.028 Sūkta

    Ṛgveda resensi Bāṣkala : 1.025 Sūkta umum (memuat 8 vālakhilya hymns) + 98 Sūkta
    apokrifa (the Khilani)
    Total : 1.123 Sūkta

    Perlu anda ketahui saudara Dygta dan saudara Lemariagama bahwa:
    1. The Khilani dalam Ṛgveda resensi Bāṣkala juga ditemukan eksis di dalam Ṛgveda resensi
    Śākala manuskrip Kashmir, dan dimuat dalam edisi Poone.

    2. Sāyana (mufasir Weda yang hidup pada abad ke-14 Masehi) dalam kitab “Vedartha
    Prakasha”nya tidak memberikan interpretasi (penafsiran) apa pun atas sūkta-sūkta vālakhilya.

    3. Mantram-mantram dari “khila” Sūkta disebut “khailika” dan bukan ṛcas (pujian-pujian). Karena,
    “khila” bermakna “bagian” yang berbeda dari Ṛgveda, terpisah dari sūkta-sūkta umum (“akhila”
    atau keseluruhan).

    4. “Vālakhilya hymns” dan “the Khilani” adalah sūkta-sūkta di dalam Ṛgveda yang diragukan
    keasliannya (keotentikannya).

  25. Rama Tapaniya Upanisad
    Gopala Tapaniya Upanisad
    Narasimha Tapani Upanisad

    Apakah saudara Dygta maksudkan dengan 14 Upanisad Atharvaveda yang otentik adalah termasuk ketiga Vaishnava Upanisad tersebut di atas?

    Jika ya, berarti anda orang yang paling naif yang pernah saya temui di dunia ini. Anda berhujjah dengan paramater yang tidak konsisten dan valid?
    Apakah saudara tidak tahu atau pura-pura tidak tahu? Swami Dayananda Saraswati yang menjadi rujukan “termasyhur” para Sanatani Hindu sejagat, jelas-jelas menolak keotentikan ketiga Upanisad tersebut. Bahkan, pernyataan Swamiji itu juga dibenarkan oleh Rajendralala Mitra dan Aurobindo Ghose.

    Kebenaran yang anda klaim itu bersandar pada sesuatu yang rapuh. Seharusnya saudara mempelajari kitab-kitab Upanisad dengan utuh, jangan setengah-setengah.

    Allopanisad adalah sukta pujian dalam Atharvaveda yang menyebut Alla sebagai “nama” the Supreme Being.
    Apa yang aneh, sedangkan Mahanarayana Upanisad dari Yajurweda Hitam menyebut Vayu sebagai “nama” the Supreme Being.

    Kalau anda merasakan heran dengan nama Allah sebagai nama Tuhan, seharusnya saudara lebih heran lagi karena Pudja, G. 1984. Bhagawadgita (Pancama Weda). Jakarta: Maya Sari, menyebutkan nama Allah sebagai nama Tuhan.

    “… kebahagiaan seorang ksatria adalah berperang di jalan dharma atau berperang di jalan Allah” (Pudja, 1984:47).
    “… sebagai aturan telah dipolakan oleh Tuhan (Allah) dalam wahyu (sruti)” (Pudja, 1984:72).

    Ini menunjukkan bahwa kata “Allah” bukanlah kata yang asing bagi para Vedantist (pengikut Weda).

    Sangat jelas dan nyata bahwa Allopanisad adalah bagian dari sukta Atharwaweda karena pada mantra ketujuh Allopanisad tersebut kalimat “atharvvaṇī śākhāṁ”.

    Dan anda harus ingat bahwa:
    Mantra-mantra Atharvaveda diperoleh oleh mahaṛsi bernama Atharvan. Kitab Veda ini terdiri dari berbagai macam mantram menunjukkan untuk mengusir kejahatan dan kehidupan yang sulit dan juga untuk menghancurkan musuh-musuh. Mantram-mantram Atharvaveda berbentuk prosa di samping juga berbentuk puisi. Di dalam kitab Atharvaveda kita menemukan mantra-mantra devatā yang tidak dijumpai dalam kitab suci Veda yang lain. (The Vedas, page 47, by Sri Svami Chandrasekharendra Sarasvati, Bombay 198)

    Kalau saudara ingin mengetahui “benang merah” pranava mantra AUM dengan ISLAM, silakan membaca buku pertama saya yang berjudul “Matematika Dalam Qur’an & Veda”.
    Bahkan, ini fakta yang saya temui di lapangan, salah seorang murid saya yang beragama Hindu mempunyai lingkaran gelang yang bertuliskan nama Allah, yang menyerupai tulisan AUM dalam aksara Devanagari.

    Nama Allah terpahat bersama dengan sejumlah nama Tuhan yang Mahaesa dalam agama Hindu seperti Brahmā, Visnu, dan Mahesh (Siva) pada “Vijay Stambha” (Menara Kemenangan) atau “Visnu Stambha” (Menara Visnu) yang didirikan di Chittor (Rajashtan) pada abad kelima belas masehi oleh Maharana Kumbhakarna untuk mengenang kemenangan pasukannya melawan agresi tentara Sultan Muhammad dari dinasti Khilji.
    “Visnu Stambha” atau “Vijay Stambha” adalah menara cerita berlantai sembilan, di lantai ketiga dan lantai kedelapan menara tersebut terdapat inskripsi nama Allah.

    Bahkan, nama Allā/Allaḥ (Allah) termaktub pada Sūtra ke-47 dari seratus dua puluh sūtra di dalam Stavacintāmaṇi, yaitu:
    rāgo ‘py astu jagannātha mama tvayy eva yaḥ sthitaḥ /
    lobhāyāpi namas tasmai tvallābhālambanāya me //

  26. Kalau saudara merasa heran dengan penyebutan nama Mahamada dalam Allopanisad, maka sepatutnya saudara lebih heran lagi karena dalam Bhavishya Purana (yang oleh sebagian cendekiawan dianggap sebagai Purana yang isinya telah tercemar) jelas-jelas diketahui bahwa ada seorang raja Hindu bernama Mahamada putra raja Pramara, kakek buyutnya Vikramaditya (raja Hindu yang termasyhur).
    (http://www.astrojyoti.com/bhavishyapurana-3.htm)

  27. Patutkah saudara merasa heran dengan penyebutan Mahamada dalam Allopanisad, dan dengan 2 nama Mahamada yang berbeda pribadi dalam Bhavishya Purana? Padahal, dalam Srimad Bhagavatam juga dikisahkan adanya 2 Buddha berbeda karena Purana-purana Hindu mencatat hampir semua kejadian relijius penting di setiap kalpa yang berbeda.

  28. panjang juga…🙂

    pak Abi
    [[Semua sanggahan itu hanya berputar pada satu orang saja dan itu-itu saja. Belum ada “sanggahan” yang betul-betul komprehensif yang dapat membuka “mata” saya atas kebohongan yang diberikan oleh para Sanatani Hindu yang menerima otoritas Allopanisad.]]

    → sebenarnya klo menurut saya simple aja, cukup bpk tunjukkan mantram berapa yang dijelaskan oleh upanishad ini… dan itu sepertinya akan menjawab keraguan rekan² Hindu disini akan Allopanishad, jadi nanti kita bisa fokuskan pada hal (mantram) tsb.
    ————————–

    [[Di atas langit, masih ada langit. Dan saya berani mengatakan kepada saudara bahwa boleh jadi saya sendiri adalah seorang muslim pertama di negeri ini yang mengetahui tentang “brahmavidya” secara utuh dan tidak setengah-setengah.]]

    → hm… sepertinya akan bertentangan dengan apa yang bpk tulis selanjutnya😀
    nih saya kutip;
    [[Dan anda harus ingat, mereka yang berilmu tidak akan pernah “sombong” untuk memamerkan semua yang dia ketahui justru menyimak dengan penuh seksama semua yang terkatakan dan dikatakan, bukan mengatakan semua yang diketahui.]]
    apa yang bpk jelaskan disini bukannya sedang “memamerkan” apa yang bpk ketahui yah??
    ————————–

    [[Bahkan, perlu anda tahu bahwa Allopanisad adalah satu-satunya sukta Weda yang dapat saya baca diluar kepala dengan Vedic chanda (Samhitapatha).]]

    → dengan ‘chanda’ apa bpk lantunkan Allopanishad??
    ————————–

    [[Kalau anda merasakan heran dengan nama Allah sebagai nama Tuhan, seharusnya saudara lebih heran lagi karena Pudja, G. 1984. Bhagawadgita (Pancama Weda). Jakarta: Maya Sari, menyebutkan nama Allah sebagai nama Tuhan.

    “… kebahagiaan seorang ksatria adalah berperang di jalan dharma atau berperang di jalan Allah” (Pudja, 1984:47).
    “… sebagai aturan telah dipolakan oleh Tuhan (Allah) dalam wahyu (sruti)” (Pudja, 1984:72). ]]

    → saya punya yang itu pak warisan orang tua pas sekolah dulu, dan menurut saya itu kesalahan pas pencetakan pak karena waktu itu kan proyek bersama tuk pengadaan kitab suci, tapi edisi selanjutnya (klo tidak salah 1987 ato ’89) kagak ada tulisan Allah lagi pak, udah diganti.
    —————————–

    oh ya, tentang Rg Veda, saya kasi link aja biar singkat;😀
    http://agniveer.com/3953/mantras-rigveda/

    dan kemudian tentang “alaa”, sepertinya itu merujuk pada ‘kondisi’ feminim dan bumi, jadi apa ini bisa dipadankan dengan Allah (tuhan di Islam) ??

    salam, _/\_

  29. saudara ari tulisan anda sangat mirip dengan sanggahan yang diberikan oleh kalyan chandra website. Jadi apakah ngalor ngidul jika saya mengatakan jawaban saudara semua hanya yang itu-itu saja?
    Berputar pada yang itu-itu saja. Sedangkan, saya datang dengan mensajikan sejumlah fakta yang mungkin baru saudara dengar dan ketahui, bukan?

  30. http://agniveer.com/3953/mantras-rigveda/

    maaf ya saudaraku, situs yang anda rujuk ini sudah saya baca dan ketahui sebelumnya.

    Dan mengapa harus ada “tukar tambah” seperti itu? Dimana konsistensinya?
    aya punya yang itu pak warisan orang tua pas sekolah dulu, dan menurut saya itu kesalahan pas pencetakan pak karena waktu itu kan proyek bersama tuk pengadaan kitab suci, tapi edisi selanjutnya (klo tidak salah 1987 ato ’89) kagak ada tulisan Allah lagi pak, udah diganti.

    Saya mampu menghapal Allopanisad setelah menyusun matranya berdasarkan kitab Candahasastranya Pingala. Saya membacanya menggunakan Samhitapatha, tetapi menggunakan versi canda Pippalada sakha, bukan Saunakiya sakha.

    Tergantung dari sudut mana orang menilai kata-kata saya, silakan saja. Setiap orang berhak untuk memberikan penilaian, baik positif ataupun negatif. Sekarang bagaimana dengan anda sendiri?
    Bagi saya, ilmu saya hanyalah setitik debu di antara luasnya ilmu Ilahi.
    Tapi saudara jangan lupa, sebuah sloka dalam Gopatha Brahmana, bahwa siapa yang mengilmui Brahmaveda, mengilmui segalanya.

  31. Written in “The Practical Sanskrit-English Dictionary” page 237, that the Vedic word “Allā/Allaḥ” refers to ‘The Supreme God’ (Parameśvara), based on an Indian Upanishad that is named Allopaniṣad:

    अल्ला allā

    अल्ला (Ety. ?) 1 A mother (Voc. अल्ल) अम्बार्थनद्यो- र्ह्रस्वः P.VII.3.107. -2 The Supreme Goddess. -3 See अल्लकम्. -ल्लः The Supreme God etc. (अल्लोपनिषत्)

    The grammatical gender of a word does not always coincide with real gender of its referent. In “Hindi sabdasagara” page 335, the Vedic word “Allā” has different grammatical meanings. When referring to the feminine gender (strī), “Allā” connotes (1) “mother” and (2) “Parāśakti”; but, “Allā” connotes “Īśvara” or “Paramātmā” when referring to the masculine gender (puṁ):

    अल्ला १ संज्ञा स्त्री० [सं०] १. माता । २. पराशक्ति [को०] ।

    अल्ला २ संज्ञा पुं० ईश्वर । परमात्मा [को०] ।

    (dan kemudian tentang “alaa”, sepertinya itu merujuk pada ‘kondisi’ feminim dan bumi, jadi apa ini bisa dipadankan dengan Allah (tuhan di Islam) ??)

    Silakan saudara ari lihat diskusi saya dalam website kalyan candra tentang Allopanishad.

    Namaste.

  32. Setahu saya belum ada seorang perempuan Hindu yang mempunyai inisial nama Alla yang dalam bahasa Sanskerta merupakan jenis kata feminin. Tetapi justru kata tersebut digunakan oleh para lelaki.

    Allasakti adalah nama seorang raja Hindu dari dinasti Sendraka yang berkuasa di Gujarat (India) pada abad ketujuh masehi.
    Allama prabhu dan Allata adalah nama dua orang Brahmana Hindu tersohor dari masa lalu.

    Dan nama-nama murti para dewi Hindu yang dipuja oleh penganut Hindu hingga sekarang tidak ada yang menggunakan inisial nama Alla atau Ila, melainkan menggunakan nama Amba, Akka, dan Maa. Seperti Maa Durga, Amba Devi, dan Akka Mahadevi.

  33. Kata Alla, Alaa, atau Ila hanya mempunyai 2 pujian khusus dalam Rigveda dan sekali dalam Atharvaveda Saunakiya Sakha, dan dalam sebuah Upanishad dari Atharvaveda Pippalada Sakha yakni Allopanishad.

    Yaska menyebutkan bahwa Ila bermakna Tuhan yang kepada-Nya segala bentuk pemujaan ditujukan.
    Sedangkan Sayana mengatakan bahwa Ila bermakna adalah Penguasa Tertinggi atas seluruh bumi.
    Dan Panini memberikan arti tambahan bahwa kata Alla adalah berjenis kata feminin, mempunyai arti ganda atau tambahan, bisa sebagai IBU juga bisa sebagai nama Tuhan.

    Dalam Kashika, dijelaskan lebih lanjut tentang adanya variasi struktur kata-kata tertentu dalam Astadhyayi Panini, tetapi tetap mempunyai arti yang sama.

    il – Ila – illa
    al- ala – alla
    dal – dala – dalla

    bala – balla
    mala – malla

    Sejumlah cendekiawan Hindu memberikan penafsiran lain bahwa kata Alaa dalam “alaayyasa” dan “alaatrno” dalam Rigveda adalah nama Devata, selain nama Indra.

    Dalam Mahabhasya Patanjali, terdapat pula kata-kata seperti Allopa iti lopa, kata-kata yang menyerupai susunan kata dalam Allopanishad. Juga kata tersebut muncul dalam Shatapata Brahmana.

    Perlu saudara ketahui hanya ada satu bab dalam kitab Veda yang khusus memuji Ila atau Alla sebagai nama Tuhan. Dan pujian tersebut tidak ditemukan dalam Trayividya (Rig. Yajus, Sama), melainkan eksis dalam Atharvaveda.

    Sebuah mantra ada dalam Atharvaveda Saunakiya Sakha (Kanda 7)
    Dan sebuah lagi dalam Upanishad dari Atharvaveda Pippalada Sakha (Allopanishad)

    Selamat Mengkaji! Salam………………..

  34. pak Abi;

    [[maaf ya saudaraku, situs yang anda rujuk ini sudah saya baca dan ketahui sebelumnya.

    Dan mengapa harus ada “tukar tambah” seperti itu? Dimana konsistensinya?]]

    → aduh pak, dibaca perlahan dulu deh… sepertinya disitu tidak ada penjelasan tukar tambah😉
    ——————

    [[Saya membacanya menggunakan Samhitapatha, tetapi menggunakan versi canda Pippalada sakha, bukan Saunakiya sakha.]]

    → sip, disini ada penjelasan yang panajang lebar tentang upanishad ini;
    http://en.wikipedia.org/wiki/A_Sukta_of_Atharvaveda_cited_in_Shabda-Kalpadrum
    dan memang ada perdebatan akan keberadaan upanishad ini,🙂
    ———————

    [[Sebuah mantra ada dalam Atharvaveda Saunakiya Sakha (Kanda 7)
    Dan sebuah lagi dalam Upanishad dari Atharvaveda Pippalada Sakha (Allopanishad)]]

    → silahkan post mantram tsb pak, yang dari Atharvaveda (kan banyak tuh😀 ) nanti kita kaji sama²…🙂

  35. Sebenarnya anda sudah tahu seandainya saja saudara membaca buku Matematika Dalam Qur’an & Veda. Saudara akan temukan di situ tentang sukta tersebut : Atharvaveda Saunakiya Sakha (Kanda 7).

    Dan, saudara sendiri telah “sadar” akan data paling komprehensif di muka bumi tentang Allopanishad: http://en.wikipedia.org/wiki/A_Sukta_of_Atharvaveda_cited_in_Shabda-Kalpadrum
    (Terima kasih)

    Meskipun demikian, saudara “jelas/nyata” berada di kutub Swamiji dan kawan-kawannya, sedangkan saya berada di kutub Radha Kanta Deva dan kawan-kawannya.

    Anak SD sekalipun akan mampu melihat “keganjilan” akan ketidakkonsistenan:
    aya punya yang itu pak warisan orang tua pas sekolah dulu, dan menurut saya itu kesalahan pas pencetakan pak karena waktu itu kan proyek bersama tuk pengadaan kitab suci, tapi edisi selanjutnya (klo tidak salah 1987 ato ’89) kagak ada tulisan Allah lagi pak, udah diganti.

    Sama halnya dengan penafsiran Team Dharmicscriptures yang menafsirkan salah satu mantram Atharva Veda “ustra” (20.127.2) yang artinya unta, diganti dengan sapi.
    http://www.dharmicscriptures.org

    Pesan saya untuk saudara: Belajar bukan hanya dengan “Akal”, tapi juga “Hati” agar saudara mampu menelaah segala sesuatu dengan kemurnian nurani sehingga saudara tidak dibutakan oleh nafsu dalam diri yang selalu ingin “menang” dan tak pernah mau “menyadari” akan kekurangan diri. Dan ingatlah Tidak Ada Pemaksaan Dalam Beragama.

    Sucikan Pikiran saudara, agar Akal saudara dapat mercerna segala yang baru dalam pengetrahuan saudara.

    Namaste.

    Om Santi Santi Santi…..

  36. Mereka yang menganggap ketidakbenaran sebagai kebenaran, dan kebenaran sebagai ketidakbenaran, maka mereka yang mempunyai pikiran keliru seperti itu, tak akan pernah dapat menyelami kebenaran (Dhammapada, syair 11)

    Mereka yang mengetahui kebenaran sebagai kebenaran, dan ketidakbenaran sebagai ketidakbenaran, maka mereka yang mempunyai pikiran benar seperti itu, akan dapat menyelami kebenaran (Dhammapada, syair 12)

    Dia yang memutuskan segala sesuatu dengan tergesa-gesa, tidak dapat dikatakan sebagai orang yang adil. Orang bijaksana hendaknya memeriksa dengan teliti mana yang benar dan mana yang salah (Dhammapada, syair 256)

    Kebebasan dari nafsu adalah yang terbaik; dan di antara semua makhluk hidup, maka orang yang “melihat” adalah yang terbaik (Dhammapada, syair 273)

    Sabe satta bhavantu sukkitata
    Sadhu, Sadhu, Sadhu

  37. Siapa pun dia pasti akan “melihat” adanya “keganjilan” akan ketidakkonsistenan tersebut:
    (aya punya yang itu pak warisan orang tua pas sekolah dulu, dan menurut saya itu kesalahan pas pencetakan pak karena waktu itu kan proyek bersama tuk pengadaan kitab suci, tapi edisi selanjutnya (klo tidak salah 1987 ato ’89) kagak ada tulisan Allah lagi pak, udah diganti)

    Tidak jauh beda dengan team Dharmic Scriptures dalam situsnya http://www.dharmicscriptures.org
    yang merubah/mengganti arti kata “ustra” (camel/unta) dalam Atharvaveda Saunakiya Sakha 20.127.2 dengan kata “kerbau/sapi”.

    “Whose twice ten buffaloes move right along, together with their cows; the height of his chariot just misses the heaven which recedes from its touch” (hal 959, The Vedas, by the Dharmic Scriptures Team, November 24, 2002)

    “Camels twice-ten that draw the car, with females by their side, he gave.
    Fain would the chariot’s top bow down escaping from the stroke of heaven” (www.sacred-texts.com/hin/av/av20127.htm)

    Silakan saudara Ari melihat website: http://kalyanchandra.in/2009/09/25/allopanishad/
    Dan bacalah buku Matematika Dalam Qur’an & Veda
    Agar saudara bisa “melihat” jawaban atas penyangsian saudara:
    (silahkan post mantram tsb pak, yang dari Atharvaveda)

    Terima kasih atas pengakuan “jujur” saudara terhadap artikel paling komprehensif di muka bumi tentang Allopanishad:
    http://en.wikipedia.org/wiki/A_Sukta_of_Atharvaveda_cited_in_Shabda-Kalpadrum

    Mereka yang menganggap ketidakbenaran sebagai kebenaran, dan kebenaran sebagai ketidakbenaran, maka mereka yang mempunyai pikiran keliru seperti itu, tak akan pernah dapat menyelami kebenaran.
    Mereka yang mengetahui kebenaran sebagai kebenaran, dan ketidakbenaran sebagai ketidakbenaran, maka mereka yang mempunyai pikiran benar seperti itu, akan dapat menyelami kebenaran.
    (Dhammapada, syair 11-12)

    Kebebasan dari nafsu adalah yang terbaik; dan di antara semua makhluk hidup, maka orang yang “melihat” adalah yang terbaik.
    (Dhammapada, syair 273)

    Sabe satta bhavantu sukkitata
    Sadhu Sadhu Sadhu

  38. Pak Abi;
    [[Sebenarnya anda sudah tahu seandainya saja saudara membaca buku Matematika Dalam Qur’an & Veda. Saudara akan temukan di situ tentang sukta tersebut : Atharvaveda Saunakiya Sakha (Kanda 7).]]

    → cobalah posting satu mantram aja pak yang berkaitan, seperti yang dulu pak Abi tanyakan tentang “Isha” Upanishad, kan udah saya jawab bahwa itu menjelaskan mantram Yajur Veda, 40.8…

    nah sekarang coba aja dipost satu mantram ydari Atahrvaveda kanda 7 tsb pak..🙂

    ==================
    [[Siapa pun dia pasti akan “melihat” adanya “keganjilan” akan ketidakkonsistenan tersebut:
    (aya punya yang itu pak warisan orang tua pas sekolah dulu, dan menurut saya itu kesalahan pas pencetakan pak karena waktu itu kan proyek bersama tuk pengadaan kitab suci, tapi edisi selanjutnya (klo tidak salah 1987 ato ’89) kagak ada tulisan Allah lagi pak, udah diganti)

    → hehe… klo bpk punya yang edisi yang saya sebutkan diatas, ada penjelasannya kok… lagian pas jaman itu udah ribut² kok pas terbitan yang isi kata “allah” itu disalurkan ke pendidikan tinggi trus direvisi deh dan diakui itu karena kesalahan pas pencetakan.
    ingat lho pak, BG yang disalurkan itu adalah proyek pengadaan pemerintah jadi kagak usah dibeli, karena dibagikan gratis.
    ini kata ortu yang dapat tuh BG pas sekolah dulu di Bandung, bpk bisa konfirmasi perkataan saya ini kepada pihak yang terkait.

    ========================
    oh ya, saya cuman mo tau aja tentang mantram itu, jadi kagak usah ditanggapi macem², cukup simple aja, sertakan mantram yang dimaksud ato gini deh, berikan saya mantram berapa dari kanda 1 Ataharvaveda yang dijelaskan oleh Allopanishad ini biar ini tidak berlarut-larut biar saya langsung liat itu mantram trus nanti saya copas disini, biar kita kaji bareng-bareng.

    ingat yah pak, kan dari Atharvaveda Saunakiya Sakha biar tidak muter² kek gini.
    oh ya, tentang link kalyanchandra, tidak ada penjelasn tentang mantram ini, nah silahkan bpk postkan mantram tsb, nanti kita bahas sama-sama…

    ini juga point dari awal yang ingin saya sampaikan tentang pembahanan Upanishad ini, dan juga klo mesti beli buku… waduh, sepertinya ekonomi saya belom mendukung tuk beli itu, jadi ada baiknya post saja disini pak toh jika saya belom mampu beli tuh buku kan masih tetap laris tuh buku dibeli oleh yang lain.

    salam pak _/\_

  39. Selamat Mengkaji … Tambah Ilmu Tambah Wawasan
    Harga sebuah buku tidaklah sebanding dengan biaya yang dikeluarkan untuk surfing di internet setiap waktu.

    Jadi mari sama-sama membaca. Ok.

    Forum ini bukan t4 seorang penulis membeberkan semua tulisannya kpd khalayak, juga bukan ruang untuk “berdebat”, beda dengan diskusi lho.

    Jadi, saudara Ari teruslah dengan semua “bantahan” saudara karena saudara tidak akan pernah dapat bisa “melihat” selama saudara belum mau menengok sejenak “kebenaran” lain diluar pengetahuan saudara.

    Sifat saudara yang suka membantah dan menyangkal tanpa henti, dan semua sangkalan saudara hanyalah sepenggal-penggal dan belum bisa mematahkan semua fakta terlengkap yang saya sajikan, jadi bagaimana mungkin saya harus menguras waktu hanya untuk membuat satu orang saja bisa “melihat”, sedangkan masih banyak orang-orang di luar sana yang mau membuka mata, melepaskan semua ego dan fanatisme buta, sikap skeptik, dan kebencian sehingga mampu menerima “eksistensi” lain di luar dirinya.

    Yang saya herankan, saudara begitu ngotot terus “membantah” semua pemaparan yang saya berikan, sedangkan sejumlah rohaniwan/cendekiawan Hindu justru “menerima” fakta yang valid tentang Allopanishad.

    Jadi, semua perdebatan saudara ini, anda sendiri yang akan menemukan jawabannya dalam keheningan sang waktu, ketika saudara seorang diri, mengkaji, menelaah setiap kata demi kata dalam setiap tulisan saya. Saat itulah nurani saudara akan mampu “melihat” apakah semua yang saya sajikan dalam dunia maya adalah “kdustaan” ataukah “kebenaran yang didustakan”. OK

    Om Santi Santi Santi

  40. ^^ hehe… ternyata susah sekali cuman tinggal menulis mantram sekian dari Atharvaveda… kan beres, tidak perlu berbelit-belit kek gini😀

    klo memang mantram tsb yang dibahas/dijelaskan oleh Allopanishad kan masalah ini jadi clear, saya pun mungkin bisa menerima klo memang ada mantram yang dikupas oleh upanishad ini… saya terbuka lho akan pemahaman baru, klo tidak tuk apa saya menemani pak Abi beberapa komentar disini??🙂

    ok deh pak, semoga bukunya laris dipasaran, santih Om _/\_

  41. Salam juga saudaraku Ari…

    Oṁ sarve bhavantu sukhinaḥ
    sarve śāntu niramayaḥ
    sarve bhadrāni paśyantu
    mā kaścid duḥkha bhāg bhavet

    Wahai Tuhan yang Mahaesa,
    semoga semuanya memperoleh kebahagiaan,
    semoga semuanya memperoleh kedamaian,
    semoga semuanya memperoleh kebajikan dan saling pengertian,
    dan semoga semuanya terbebas dari penderitaan.

    Om Santi Santi Santi

berkomentarlah dengan bijak, segala konsekuensi hukum ditanggung pemilik komentar, jadi berhati-hatilah sebelum berkomentar.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s